Kerja Petik Buah Di Australia, Indah Khabar Dari Rupa


Sebelum ini, warga maya seringkali digoda dengan iklan-iklan kerja petik buah di Australia dan New Zealand boleh menjadikan anda cepat kaya. Tidak dinafikan ramai yang percaya lalu berdaftar dengan ejen-ejen iklan terbabit. 

Namun, siapa sangka iklan itu sebenarnya hanyalah penipuan semata-mata. Demikianlah nasib yang menimpa seorang bekas kakitangan swasta yang hanya mahu dikenali sebagai Siti, 32, yang dikongsikan oleh Harian Metro hari ini. 

Siapa yang tidak tergoda dengan pendapatan RM200,000 setahun yang dijanjikan? Pengalaman selama dua bulan di Melbourne, Australia, wajar dijadikan sebagai rujukan bagi mereka yang berhajat meeraih pendapatan lumayan dengan kerjaya memetik buah. 

Penyebab utama saya merantau ke negara itu, semestinya pendapatan lumayan yang dijanjikan dalam iklan di laman sosial. 

Saya sebelum ini bekerja di sebuah syarikat besar dengan gaji hampir mencecah RM5,000 sebulan. Namun terpaksa meletakkan jawatan selepas ibu terpaksa memulakan rawatan dialisis dan hanya saya sahaja yang masih belum berkahwin pada ketika itu.

Saya mendapat sokongan dari adik beradik lain kerana saya perlu membayar ansuran kereta serta pinjaman peribadi yang boleh dikatakan agak banyak jumlahnya setiap bulan. Bagaimanapun, selepas hampir dua bulan menjaga ibu yang baru menyesuaikan diri dengan rawatan dialisis, saya dapati adik beradik lain mempunyai tanggungan sendiri kerana masing-masing sudah berkeluarga.

TERPENGARUH DENGAN IKLAN DI FACEBOOK
Dari situ, timbullah niat untuk bekerja memetik buah di Australia selepas membaca satu iklan di Facebook yang menawarkan gaji RM12,000 sebulan. Namun, mengenangkan keadan ibu yang uzur, saya hanya menyimpan niat itu dalam hati. tanpa saya sedari, ibu saya sebenarnya tahu kesempitan yang dihadapi ketika itu.

Lalu ibu mencadangkan saya pergi bekerja memetik buah di Australia selepas mendengar cerita daripada kakitangan kakak saya mengenai suaminya yang dapat melangsaikan segala hutang dalam masa setahun selepas bekerja di sana.

Oleh kerana sudah mendapat keizinan dari ibu, saya mengeluarkan semua wang simpanan serta menjual motosikal kesayangan, malah meminjam daripada adik beradik lain dan rakan untuk dijadikan modal. 

BERMULANYA EPISOD PENIPUAN

Saya diperkenalkan pada seorang ejen oleh rakan yang sudah ke sana dikenali sebagai Mie. Dia menawarkan harga promosi RM1,500 kononnya sebagai kos menguruskan penginapan serta pengangkutan minggu pertama saya apabila tiba di sana kelak. 

Memikirkan saya bergerak secara solo, saya mengambil keputusan untuk menggunakan khidmat ejen itu dan memberi kepercayaan yang sepenuhnya kepadannya. 

Jumlah keseluruhan yang dibelanjakan ke sana termasuk tiket kapal terbang, upah ejen, hampir mencecah RM9,000 dan saya terbang ke Melbourne pada pertengahan Januari 2014. 

Sebaik saja tiba di sana, ejen mengarahkan saya ke sebuah pekan kecil, Robinvale, daerah Victoria berbekalkan satu nombor telefon yang dia sendiri tidak tahu siapa tetapi mendakwa ia adalah kontraktor yang akan memberikan saya kerja. Malangnya saya tidak dapat menghubungi ejen terbabit dan dari situlah bermulanya episod penipuan demi penipuan oleh beberapa individu yang rata-rata mendakwa sudah mendapat taraf penduduk tetap Australia. 

DIHALAU KONTRAKTOR 

Minggu pertama saya memtik anggur, sepatutnya menerima bayaran A$450. Namun kontraktor hanya membayar A$150 atas alasan saya berhutang dengannya dan jumlah kotak anggur yang dipetik kurang daripada yang saya rekodkan. Tidak berpuas hati dengan kontraktor itu, saya dan beberapa rakan yang ditup berniat melarikan diri pada keesokkan harinya untuk ke ladang lain. Namun, niat kami berjaya dihidu kontraktor itu dan kami dihalau pada malam itu juga.

Selepas itu, kami berpindah ke sebuah lagi pekan dalam daerah Victoria iaitu Echuca untuk memetik tomato dan di sini keadaannya lebih baik berbanding sebelumnya kerana kami semua dapat berhubung terus dengan pemilik ladang.

Bagaimanapun, kontraktor yang menguruskan saya pada ketika itu sering bertengkar dengan pemilik ladang kerana kekurangan kerja dan mengakibatkan pendapatan kami terima tidak seperti yang diharapkan. 

HUTANG SEMAKIN MENIMBUN

Memikirkan hutang di tanah air semakin menimbun, saya kuatkan semangat. Namun lama kelamaan saya semakin berasa tidak berbaloi, terpaksa berjauhan dengan keluarga untuk bayaran yang sedikit. Akhirnya saya mengambil keputusan menceritakan segalanya kepada ibu dan akhirnya saya disuruh pulang. 

Berada di negara orang tanpa permit kerja sah membuatkan saya sentiasa berada dalam ketakutan terutamanya apabila terserempak dengan pihak berkuasa. Cerita manis di Facebook dan blog menyatakan seminggu boleh meraih pendapatan A$1,200 bukanlah tidak boleh dicapai, namun ia memerlukan masa sekurang-kurangnya setahun sebelum pekerja diberikan kepercayaan untuk dibayar dengan jumlah itu. 

Namun, sanggupkah anda bekerja tanpa sebarang dokumen sah serta dihantar pulang ke tanah air tanpa hasil sekiranya ditangkap oleh pihak berkuasa? 

Saya pergi ke sana bermodalkan hampir RM9,000 dan pulang ke tanah air dengan hasil sebanyak RM1,200. Saya kini menanggung hutang keliling pinggang, selain dari sukar mendapatkan pekerjaan. - PIXEL MEDIA.

1 comment

Manaf Prakash said...

We hiring workers with free agency fee, feel free to contact us for more detail..

JP AUSTRALIA VISA & JOB SOLUTION
14 SCHOOL LANE EMERALD 4720 QUEENSLAND.
office phone : 0749875925
H/P : 0481134934 / 0412711348(Mr.JP)
Email : jpsolutionmind@gmail.com
Website : www.jpvisasolution.com
FB Page : JP AUSTRALIA VISA & JOB SOLUTION

We Are Australia Migrant Register Consultant, Lawyer Services for all immigration case..

Powered by Blogger.