'Tersentak Aku, Boss Cina Tak Bagi Keluar Solat'


Kerja pertama aku selepas SPM dulu di Bonia, JPO. Waktu itu, JPO baru dibuka lagi, ramai member yang cari kerja di sana. Nak dijadikan cerita boss aku dulu seorang Cina, Miss Ng namanya. Waktu hari pertama bekerja, aku minta izin untuk keluar solat. Tiba-tiba dia kata tak boleh. 

Tersentak juga aku pada waktu itu. Sudahlah ini pengalaman pertama aku bekerja, tiba-tiba nak minta solat tak dapat. Tetapi daripada aku viralkan isu ini di internet, report polis, tak pun call ibu dan ayah untuk mengadu, aku gunakan budi bicara. 

Aku beritahu Miss Ng yang aku keluar untuk solat tidak lebih dari 10 minit, sebab dari kedai pergi surau hujung ke hujung mall. Dia kata boleh, tetapi kena punch card. Jadi, aku pun terima sajalah. Selepas 10 minit, aku kembali. Tiba-tiba dia bertanya pada aku. 

"Aiyoo? Banyak cepat. You lari ke?" soal Miss Ng. 

"Taklah, sembahyang 5 minit saja. Jalan kaki 5 minit," 

Satu hari itu, 3 kali aku punch card untuk keluar solat sahaja. Hari kedua pun aku buat perkara yang sama. Masuk hari ketiga, boss aku kata tak perlu lagi punch card. Nak keluar solat, beritahu dia saja. Hari ke hari selepas itu, tiga bulan aku kerja, tiada masalah untuk keluar solat. 

Kadang-kadang mereka bukan tak bagi solat, mereka bukan menidakkan hak kita. Jauh sekali bersikap rasis. Mereka cuma tak tahu. Tugas kitalah untuk educate dan beritahu mereka bahawa solat ini tak panjang mana. Beritahu dia solat 5 waktu sehari ini tidak sama seperti solat Jumaat yang siap khutbah yang memakan masa hampir sejam itu. Barulah dia faham. 

Jangan mengelabah nenen sangat. Jangan salahkan mereka semata-mata. 

Aku perhati, ada pekerja muslim dari kedai lain yang minta keluar solat. Tetapi dalam perjalanan itu, singgah dulu bersembang dengan member 10 minit, hisap rokok 10 minit. Mengular sana sini. Last-last keluar sampai 30-40 minit. Majikan mana yang tak marah? 

3 kali solat, dah 1 jam 30 minit break free-free. Memanglah dia terus tak bagi pekerja lain keluar solat. Kerana nila setitik, rosak susu sebelanga. Sebab itu pentingnya budi bicara. Runding, bukan berguling. - Nadzri Sazali | PIXEL MEDIA

No comments

Powered by Blogger.