'Apa Salah Saya Sampai Terkena Kanser Paru-Paru?'


Aku student fourth year medcine di sebuah universiti. Sebagai medical student, most of the time, kami banyak luangkan masa di hospital bersama pesakit dan doktor. Apa yang best berkepit dengan professor aku, lagi lama mereka berkhidmat, lagi banyak cerita yang mereka kongsikan. Aku pula jenis yang suka mendengar cerita orang, jadi memang kena sangatlah. 

Nak dijadikan cerita, aku tengah berkepit dengan doktor bedah di dalam bilik doktor, menanti pesakit datang. Selepas beberapa ketika, datang seorang perempuan kurus lingkungan umur 30'an dengan seorang lelaki, suami dia, masuk ke bilik. 

Temah (nama samaran), datang ke hospital sebab asyik sesak nafas dan batuk tak berhenti-henti. Lambat juga dia datang ke hospital. Katanya sebelum ini dia hanya mengambil ubat batuk yang dibeli dari farmasi sahaja. Dia juga telah pergi ke bahagian general medicine, tetapi tiada perubahan. Oleh itu, dia dirujuk ke bahagian Surgery. 

Doktor periksa akak ini, ambil sample sana sini dan suruh pergi ambil x-ray. Aku perhatikan kakak ini, seriously sangat kurus. 

Sambil menunggu keputusan laporan dari lab pesume, Temah berceritalah tentang cuti sekolah nanti, inshaAllah mereka sekeluarga nak bercuti. Dia cerita tentang anak-anak dia. Suami dia yang nampak kebosanan, tiba-tiba keluarkan rokok dari poket dan meminta izin untuk keluar sekejap. 

Sampai saja laporan lengkap dari semua jabatan, aku tengok fail pesakit itu. Tertulis, Small Lung Cell Cancer Stage IIIB. 

"Ya Allah! Kanser dia dah advanced!"

Doktor cuba sampaikan berita yang dia menghidap kanser tersebut. Kakak itu terdiam seketika dan kemudian terus menangis di depan kami. Aku terkedu pada masa itu, tak tahu nak buat apa. Doktor cuba tenangkan dia tetapi dia tidak berhenti menangis. 

"Apa salah saya sampai kena macam ni?"

Sebak hati ini melihat dia menangis. Ikutkan hati, aku pun mahu menangis sama. 

"Saya solat 5 waktu seperti muslim yang lain, tak pernah lawan cakap mak ayah dan suami. Kenapa saya yang kena? Anak-anak saya nanti macam mana?"

Bunyi dia macam terus hilang harapan walaupun belum mula treatment lagi. Doktor hanya mendengar saja luahan hati dia sampailah dia habis meraung dalam bilik itu. Suami dia? Masih merokok di parking lot hospital gamaknya. 

Bila dia dah balik dengan mata bengkak, doktor terus pusing pada aku dan kata, dia kasihan dengan orang baik seperti itu.

"Dia tak buat salah tetapi dia terkena tempias penyakit atas perbuatan orang lain. Memang makin berat ujian kita sebenarnya, Allah semakin sayang pada kita. Tetapi tak semua orang perasan perkara itu. Ada orang bila dapat tahu berita buruk, memang tak boleh fikir positif dan waras pada masa itu. Biasalah manusia," katanya. 

"Suami dia smoker. Kalau dia duduk rumah terperap tak terdedah dengan udara luar yang tercemar, macam mana pun, suami dia masih dedahkan dia dengan asap rokok dalam rumah," sambung doktor sementara menunggu pesakit yagn seterusnya. 

Aku terdiam. 

"Suami dia light smoker. Merokok untuk mengisi masa lapang sahaja. Itu yang buat saya rasa bertambah kasihan dengan akak tadi. 

"Sebab light smoker ini bukan ketagih dengan rokok pun. Mereka cuma nyalakan puntung rokok itu sebagai habit. Habit sebenarnya senang nak dibuang. Disebabkan dia tak buang habit itu, dia tingkatkan risiko dan isterinya terkena kanser," jelas doktor. 

Seriously!?

"Yes, habit. Habit menyalakan puntung rokok. Bila tengah stress, nyalakan rokok. Bila tengah tunggu bas, nyalakan rokok. Bila tengah tunggu lunch, nyalakan rokok. It's a habit. Habit that might kill someone," katanya. 

Aku menjadi marah bila dengar tentang facts habit ini. Kalau addicted aku boleh tolerate lagi sebab aku tahu memang susah nak berhenti dari ambil nikotin. Tetapi habit, habit kills people that you love. 

Guys, aku dulu pun smoking. Heavy smoker pula tu. Tetapi aku sudah berhenti. Kalau heavy smoker boleh berhenti, why not you guys? Ah, kau nak cakap nanti bila tak merokok, kawan-kawan ejek sebab tak nampak cool? Weh, seriously lembiklah kalau kau rasa inferior kawan-kawan ejek. Lantaklah kawan nak ejek ke apa.

Nak kata sebab susah nak stop? Ingat sikit, aku heavy smoker pun survive stop merokok okay. Heavy smoker lagilah siap ada withdrawal syndrome bagai. Seksa! Tetapi aku survive. 

Dalam Al Quran pun dah kata, jangan memudaratkan diri. 

"Dan janganlah kamu membunuh diri kamu sendiri (dan membunuh orang lain). Sesungguhnya Allah Maha Pengasih terhadap kamu" - Surah An-Nisaa, ayat 29. 

Sila rajinkanlah buka Al Quran dan baca surah Al-Baqarah ayat 195 pun menerangkan tentang jangan membinasakan diri. Aku bukanlah ahli ulama nak mengharamkan rokok, tetapi aku pesan dari segi agama janganlah kau nak memudaratkan diri. Mungkin kau tak kena, tetapi orang lain boleh kena. 

Kepada Kak Temah, please be strong. Dear smoker on habit, please stop smoking and chew a gum instead. - Said the Surgeon incharge. 

Jangan ada yang komen kata sakit, penyakit, ajal maut itu semua takdir Allah. Mahu ada yang kena terajang dengan aku. - Student Nerd | PIXEL MEDIA

No comments

Powered by Blogger.