'Tergamak Biarkan Ibu Awak Tinggal Dengan Tikus & Sampah'


Kepada si anak yang mulia dan berpendidikan, 

Saya tahu awak adalah seorang peguam, saya ternampak gambar awak tamat pengajian dari Universiti Sultan Azlan Shah. Anak, saya percaya awak belajar tentang undang-undang. Undang-undang yang digubal untuk memberi keadilan dan memastikan tiada sesiapa yang dipijak dan dibuli sewenang-wenangnya. Bukan sahaja keadilan untuk orang lain, malah keadilan untuk orang yang kita sayang, pendek kata untuk semua orang. 

Saya sedih, ibu awak tidak pernah berkata buruk tentang awak melainkan hanya memuji awak. Tidak pernah dia kata anaknya jahat, malah dia berulang kali mengatakan bahawa kasih sayang ibu adalah selama-lamanya. 

Anak, dia tidak pernah mempunyai katil yang sempurna untuk baring. Namun semasa kecil, dia mengendong dan menidurkan awak setiap kali awak menangis. Tetapi sekarang, dia menangis seorang diri. Dia tidak dapat mengawal dirinya untuk membuang air besar/kecil. Dia tidur dengan tikus dan sampah. 

Saya nampak banyak gambar awak dan nota perundang di sekelilingnya. Saya boleh saja mengambil salah satu gambar dan tunjukkan kepada dunia gambar awak. Tetapi ibu memandang tinggi pada awak, jadi saya batalkan hasrat saya itu. 

Anak, awak hanya ada seorang ibu. Apabila dia pergi kelak, dia tidak akan kembali lagi. Tolong jangan seksa ibu awak dengan keadaan seperti ini. Dia makan apa yang orang berikan pada dia. Saya nampak wajah ayah awak, gambar keluarga awak, tetapi saya tidak mahu memalukan awak mahupun menjatuhkan mendedahkan identiti awak.

Saya berharap surat terbuka ini dapat membuka pintu hati awak untuk berubah dan kembalilah ke pangkuan ibu awak dan layanilah dia dengan baik. Dia tidak wajar diperlakukan seperti ini. Saya harap awak sedar dan berikanlah kehidupan yang baik di usia senjanya itu. 

Jika awak adalah anak yang baik, ambillah dia, jangan biarkan dia tinggal dengan tikus. Dia nyanyuk, sepanjang masa memuji tentang awak dengan harapan awak akan kembali. Sudah lama dia menunggu dan tidak sabar untuk bertemu dengan awak. 

Saya berdoa dan berharap awak akan kembali pada dia. Moga tuhan merahmati awak. Ikhlas, Kuan Chee Heng | PIXEL MEDIA

No comments

Powered by Blogger.