'Bencinya Aku Pada PTPTN' - Penjawat Awam Dakwa Dianiaya PTPTN RM4,000


Aku adalah ex UIAM. Pada tahun pertama pengajian, memang aku memohon pinjaman PTPTN. Tetapi pada tahun kedua pengajian, aku ditawarkan biasiswa Majlis Raja-Raja. Walaupun aku dapat biasiswa itu di tahun kedua pengajian, tetapi biasiswa itu diberi secara backdated bermula dari tahun pertama. Jadi, aku telah membatalkan pinjaman PTPTN dan memulangkan wang yang aku gunakan di tahun pertama pengajian. 

Semenjak masih di UIA lagi, aku rasa macam orang bodoh sebab banyak kali berulang alik ke Wisma Chase Perdana untuk selesaikan perkara ini. Buang duit teksi dan LRT aku saja. 

Sampailah satu masa aku duk berulang alik nak selesaikan masalah ini. Kalau tak silap aku, kakitangan yang incharge kes aku ini namanya Rozita. Dia dah semak semua bayaran aku dan kata masalah ini selesai dan minggu depan dia akan keluarkan surat pelepasan hutang untuk aku. 

Selepas seminggu menunggu, tak nampak apa bayang pun. Kemudian, aku pergi semula ke Wisma Chase Perdana untuk berjumpa dengan Rozita. Malangnya, kakitangan PTPTN maklumkan yang Rozita telah berpindah ke jabatan yang lain. 

Lalu aku menceritakan kes yang aku hadapi. Boleh pula kakitangan di situ kata mereka tak tahu apa-apa sebab yang uruskan kes itu adalah Rozita. Memang bangang statement ini!

Selepas itu, banyak kali aku pergi ke pejabat PTPTN itu, tetapi tiada hasil pun. Yang paling menyakitkan hati ialah, statement hutang dari PTPTN yang merapu-rapu aku dapat. Jumlah hutang yang entah apa-apa. Ada juga statement yang aku dapat, suruh aku bayar hutang sebab aku gagal dalam pengajian, sedangkan aku pemegang biasiswa dan masih belajar di UIA. Bodohnya sistem PTPTN. 

Aku dah malas nak fikir sehinggalah pejabat PTPTN bertukar ke KL Central pun, aku pergi lagi untuk selesaikan masalah ini. Tetapi amat mengecewakan bila kakitangannya hanya mampu mengambil nombor telefon aku dan kata akan buat semakan serta menghubungi aku selepas itu. Haram jadah tak ada langsung, senyap begitu sahaja. 

Aku dah memang menyampah dengan PTPTN ini. Akhirnya aku biarkan saja sebab dah malas nak fikir. 

Yang paling aku sakit hati, yang terkini pada Oktober tahun lepas, nama aku dipanggil untuk taklimat pemotongan gaji bagi penjawat awam. Masa taklimat itu, memang aku betul-betul marah dan aku ceritakan perkara sebenar. Pegawai PTPTN dari Kuantan itu siap berjanji pada aku di depan 200 orang untuk selesaikan masalah aku dalam masa dua minggu. 

"Wahai ENcik Zulzamri! Sedap manis mulut kau berjanji dua minggu tetapi ini sudah setahun pun tak selesai lagi. Jangan pandai janji je!"

Lepas pada itu, aku ada pergi berjumpa dengan pengurus PTPTN Terengganu. Selepas berjumpa dengannya, baru aku rasa ada pergerakan sikit kes aku ini dan tindakan dari pihak ibu pejabat. 

Tetapi ibu pejabat PTPTN pun bangang. Ada ke telefon aku kata, kalau aku nak clear nama, aku kena bayar RM3,200 lebih. Aku tanya kenapa aku kena bayar sedangkan aku tak ambil duit itu? Dia suruh aku semak sendiri dengan bendahari UIA. 

Satu hari, aku rasa tertekan sangat dengan PTPTN ini dan aku telefon mereka dan mengamuk macam orang gila. Aku kata, kenapa aku yang kena buat kerja PTPTN, kenapa aku yang kena cari bendahari UIA sedangkan ini kecuaian pihak PTPTN. Selepas aku mengamuk, barulah mereka kata nak selesaikan kes ini dan akan buat semakan. Kalau aku tak mengamuk, memang mereka senyap begitu saja. 

Sekarang, PTPTN sedang buat semakan dengan bendahari UIA berhubung kes ini. Kakitangan yang inchage kata rekod lejar pelajar aku di UIA memang clear dan tak berhutang apa-apa pun dengan PTPTN. Masalahnya, ada rekod di PTPTN sebanyak lebih kurang RM3,555 yang dibayar ke bendahari UIA. Bayaran masuk dua kali sedangkan bendahari UIA kata mustahil masuk dua kali. 

Paling sakit hati aku dengar dari PTPTN yang mereka tak boleh clearkan nama aku dari sistem PTPTN selagi bendahari UIA tak pulangkan duit itu. Sedangkan sudah terbukit duit itu tiada kaitan dengan aku. Kalau kau nak sangat duit itu, minta sajalah dengan bendahari UIA dan tolong clearkan nama aku!

Aku yakin masalah ini berlaku bukan di atas kecuaian bendahari UIA tetapi sistem rekod PTPTN yang caca merba sebenarnya. Tolonglah selesaikan kes aku ini. Jangan aniaya orang begini. Aku sepatutnya dari dulu lagi tak payah fikir tentang PTPTN sebab dah dapat biasiswa. Tetapi sampai sekarang masih belum selesai. 

Duit RM3,555 itu pun sudah menjadi RM4,000 lebih sebab kos pentadbiran. Tolonglah jangan aniaya orang seperti ini. Aku dah cukup tertekan! Kalau setakat RM300, walaupun aku tak ambil duit itu, aku boleh saja nak derma pada PTPTN tetapi aku bukan sekaya Dato Vida. Aku hanyalah penjawat awam. 

Tolonglah wahai PTPTN, jangan aniaya aku. Kalau aku benar-benar berhutang, dah lama aku bayar duit itu. - M (IIUM Confessions | The Reporter

No comments

Powered by Blogger.