'Mungkin Ini Balasan Untuk Mama Sebab Tak Suka Kau Dulu...' - Kisah Anak Hidup Dengan Ibunya Penghidap Meroyan

Oleh Susylawati Faizol 

Semalam share tentang kes meroyan dan jenis-jenis meroyan. Banyak pula yang mesej dan kongsi cerita meroyan. Ada yang sedang mengalami, yang tengah berubat dan ada yang pulih sepenuhnya. 

Tetapi yang ini, kisah anak hidup dengan ibunya penghidap meroyan. Kini, ibunya sudah tiada. Semoga roh ibunya dicucuri rahmat. Jadikan kisah ini sebagai tauladan. Lihat kesannya pada orang lain terutamanya pada suami dan anak-anak. 


Salam kak Susy. Nak kongsi pengalaman meroyan. Bukan saya yang meroyan tetapi arwah ibu saya.

First of all, saya rasa arwah ibu saya ini kena sakit meroyan sebab arwah ibu pernah cerita semasa melahirkan saya, tiada sesiapa yang jaga waktu dia berpantang sampai terkena bentan. Ibu kahwin dengan ayah di usia yang muda dan menumpang di rumah mertua. Sebab rumah ibu dan ayah sendiri masa itu jauh. Tambahan pula atok (ayah kepada arwah ibu) seorang yang panas baran. 

Arwah ibu pernah cerita, pernah sekali itu dia terasa lapar sangat di rumah sampai orang yang jaga ibu hulur mee sup (kalau tak silap) melalui tingkap. Kemudian orang itu beri amaran pada ibu kalau ada orang tanya pantang jaga elok tak, jawab elok. Kalau jawapan sebaliknya, siaplah. 

Makan minum ibu memang tidak terjaga dan diberi makan macam-macam. Berkali-kali ibu terkena bentan. Sampai ke akhir hayat, kaki ibu yang dulunya cantik dan kecil saja jadi bengkak angin. 

Sepanjang saya (masa kecil) duduk di rumah dengan ibu, saya memang selalu menjadi mangsa pukul. Memang teruk dipukul. Cakaplah apa saja, tak pernah rasa. Kalau adik menangis, saya tak diamkan, habis saya diterajangnya. 

Satu hari itu, ibu pernah naik gila sampai teruk sangat saya dipukul. Kepalanya dihentak ke dinding berkali-kali, pisau pemotong daging ayam itu, ibu dah letak di leher saya. Masa itu saya menangis merayu meminta maaf pada ibu. Padahal saya buat kesalahan kecil sahaja. 

Ceritanya, saya salah inform pada seorang makcik ini. Ibu suruh beritahu makcik yang datang ke rumah, cakap ibu tak ada di rumah. Tetapi saya terlepas cakap yang ibu tengah mandi. Masa kecil, jujur kan. 

Waktu sekolah, tak pernah lari rumah. Ibu dan ayah pun tak pernah dipanggil ke sekolah atas masalah disiplin. Serius saya tidak pernah buat masalah masa saya kecil dulu. 

Selepas mak lepaskan pisau, bercalar-calar leher saya digesel pisau. Saya bukan mahu mengaibkan ibu, wallahi bukan. Saya sayang ibu saya. 

Selepas itu, saya buat keputusan untuk masuk asrama ketika di tingkatan empat sebab saya sudah tidak tahan lagi. Saya uruskan permohonan masuk asrama sendiri. Sejak dari itu, saya berjauhan sikit dengan ibu. 

Kami pernah pergi berubat sebab risau. Bila ibu nampak muka saya saja, dia nak mengamuk. Tetapi berubatlah cara apa pun, sama juga. Banyak lagi perkara yang berlaku. Tetapi saya tahu ibu saya asalnya adalah orang yang baik sangat. 

Masa ibu sakit, saya jaga dia dan pernah melutut di tepi katilnya selepas doktor beritahu yang ibu tiada harapan untuk sihat semula. 

"Ma.. kenapa semua ini terjadi? Akak cuma nak mama sembuh semula saja..." kata saya sambil menangis.

"Mungkin ini balasan untuk mama sebab tak suka kau dulu. Tapi kau tak tahu mama sayang sangat pada kau," balas ibu. 

Saya tak berdendam apa dengan ibu. Saya kaji dan siap baca banyak informasi mengenai meroyan ini. Saya rasa yakin sangat bahawa ibu saya meroyan long term effect sebab tak jaga pantang. Sebab itu, walaupun saya tak kahwin lagi, seboleh-bolehnya nak ambil tahu tentang ilmu berpantang ini sebab tak nak kesilapan yang sama berulang. 

Dan selepas ibu dah tak ada, macam-macam kebaikan ibu buat secara diam-diam untuk saya. Saya tahu. Jadi, dia tidaklah sejahat seperti yang saya sangkakan ketika saya masih kecil dulu. 

Ayah sampai sekarang tak pernah miss melawat kubur ibu setiap minggu. Kami percaya ibu orang yang sangat baik tetapi cuma duggan ibu besar semasa hayatnya. Dengan sakit meroyan, kanser, buatan orang. 

"Abah kenal mama yang sebenar-benarnya walaupun kau rasa mama tak sebaik apa yang abah cakap," kata ayah. 

Dulu bila setiap kali saya rasa nak memberontak selepas dipukul, rasa nak lari dari rumah. Tetapi ayah pesan, 

"Apa pun terjadi, kau kena hormat dia. Dia bertarung nyawa nak melahirkan kau,"

Ibu menerima 24 jahitan sewaktu melahirkan saya. 

Saya pernah baca post kak Susy cara nak mengurangkan meroyan adalah dengan beranak sekali lagi dan jaga pantang. Adik saya itu sebenarnya adik angkat. Ibu saya tak beranak lagi selepas melahirkan saya. Itulah sebabnya sakit meroyan ibu saya tak berkurangan. 

Sebelum ibu saya berkahwin dulu, dia bukanlah seorang yang panas baran. Tapi bila meroyan begini, dia jadi seperti raksasa. Ungkit marah hal sama berulang kali walaupun sudah 10-20 tahun sudah berlalu. Memang teruk kesannya kalau tak jaga pantang. 

Saya pernah cakap pada ayah kalau saya sebagai suami ibu, sudah lama saya ceraikan. Tetapi ayah memang penyabar dan kata dia tidak mahu kahwin lain kerana dia tahu ibu tengah menunggunya di 'sana'. 

Tetapi kes pisau di leher memang ingat sampai bila-bila. 

Meroyan ini, dia macam ada dua watak diri yang berbeza. Ada masa dia akan menjadi ibu yang baik dan penyayang. Ada masa dia akan menjadi musuh ketat. Kena campak pasu bunga di muka, kena panggil babi apa semua saya sudah merasa. Cium pipi ibu pun masa raya sahaja. 

Dia selalu buat saya benci. Tetapi di saat akhir nafas ibu, ibu baik sangat-sangat. Ibu masa itu dah tak mampu bercakap tetapi dia angkat tangan dan membelai muka saya. Dia cakap dia minta maaf pada saya, dia sayang saya sebenarnya tetapi dia tidak tahu kenapa dia melayan saya begitu. 

Semoga roh ibu aman di sana, ditempatkan di kalangan orang beriman. Sesungguhnya ibu isan yang baik tetapi dugaannya besar. Saya, ayah dan adik sayang arwah ibu sangat-sangat. - Susylawati Faizol | The Reporter

No comments

Powered by Blogger.