Guru Tawar RM5 Bagi Setiap Murid Lulus Subjek B.I (UPSR), Si Guru Ini Melabur Untuk Apa?


Melabur pada anak orang

"Ayah, hari ini teacher bagi RM5.00 seorang di kelas Luqman sebab semua lulus Bahasa Inggeris dalam UPSR," kata Luqman kepada saya yang asyik menyusun koleksi duit Jepun di dalam album. 

Saya berhenti menyusun dan memberi perhatian kepada anak sulung saya itu. 

"Semua dalam kelas Luqman dapat RM5.00?" soal saya meminta kepastian. 

Dia mengangguk dan memaklumkan saya bahawa terdapat 38 orang murid di dalam kelasnya. 

Saya mengambil telefon bimbit dan mengira jumlahnya. Huh! RM190, banyak tu! Saya maklum bahawa seorang guru bukan hanya mengajar satu kelas sahaja tetapi boleh mencecah dua atau empat kelas bagi subjek yang sama. Jika 50 orang pelajarnya yang lulus, cikgu berkenaan terpaksa mengeluarkan duit poketnya sebanyak RM250. 

Kemudian saya Google kenaikan gaji guru berijazah dengan gred DG41 untuk melihat jumlah kenaikan gaji tahunan mereka. Mmm.. RM225. 

Nota: Maafkan saya jika ia tidak tepat kerana ia dirujuk dari sumber internet tanpa pengesahan. 

Boleh tahan lumayan kenaikan gaji tahunan guru rupanya. Saya busybody gaji guru? Hahaha! Mestilah, saya kan orang Sumber Manusia (HR). Saya terdedah dengan pengurusan gaji dan saya juga telah beberapa kali menghadiri seminar pengurusan upah yang dikaitkan dengan produktiviti. Semua ini ada hubungkaitnya. Yang bukan ahlinya tidak perlu pecah kepala memikirkannya. Ini kerja orang HR. 

Ada nampak apa yang saya nampak? Kenaikan gaji tahunan guru tersebut yang saya andaikan guru berijazah adalah RM225 setahun dan dia telah menggunakan RM250 duitnya itu untuk memberikan kepada pelajarnya. Tindakan yang tidak cerdik bukan? 

Di dalam ekonomi yang tidak menentu sekarang, semua orang membuat perbelanjaan berhemat. Tindakan guru ini adalah satu pembaziran wang. Jika dia tidak berjanji apa-apa pun, tidaklah menjadi satu kerugian dan kejanggalan. Malah banyak ibu bapa juga tidak pernah menjanjikan apa-apa jika anak mereka sekadar lulus. 

Saya sendiri sebagai contoh, saya janjikan anak saya RM100 bagi setiap A yang diperoleh dalam UPSR. Jika B, C atau D, anak saya tidak akan beroleh apa-apa. Get A or nothing! 

Cikgu ini pula siapa yang menawarkan RM5.00 untuk gred lulus sahaja? Gila! Tambah gila dia menawarkannya kepada semua pelajarnya. Jika ada 100 orang pelajar dan semuanya lulus, dia terpaksa berbelanja RM500 untuk sesuatu yang tidak bermanfaat untuk dirinya. Iyalah, sebagai ayah saya tawarkan RM100 untuk anak saya kerana dia anak kandung saya. Jika dia berjaya, nama saya juga harum dan anak saya juga beroleh halatuju masa depan lebih cerah. 

Si guru itu pula melabur untuk apa? Bukan anak dia, malah jarang sekali ada anak murid yang kenang jasa apabila mereka sudah berjaya. Kata mereka, semua kepandaian adalah hasil usaha pelajar sendiri yang menumpukan perhatian semasa guru mengajar. Kepandaian anak juga kerana sokongan dan dorongan ibu bapa. Ibu bapa juga yang berhabis duit menghantar ke tuisyen dan membeli pelbagai bahan bacaan dan latihan. Sedangkan guru pula cuma sekadar penjawat awam yang dibayar gaji untuk mengajar. 

Sebab itulah ada ibu bapa yang melenting apabila guru menjentik anak mereka kernaa mereka berpendapat guru hanya perlu mengajar anak mereka supaya pandai dan cemerlang. 

"Anakku Luqman, ketahuilah bahawa guru ini pelik jenisnya. Dia sering menganggap mengajar dan mendidik itu bukan kerjanya tetapi tanggungjawab. Dia bukan anggap yang diajarnya itu adalah sekadar murid, tetapi anak-anaknya. Malah sayangnya seringkali berlebihan berbanding anak kandungnya sendiri.

"Dia mengajar bukan sekadar untuk anak didiknya mendapat A tetapi mengasuh jiwa agar mendapat ilmu untuk kelangsungan hidup."

Semasa keputusan UPSR baru-baru ini, rata-rata ibu bapa masih tabah walaupun anak mereka tidak cemerlang. Tetapi guru-guru ini menangis sampai bengkak mata. Berkurangankah gaji mereka jika semuanya gagal? Sudah semestinya tidak, cuma mereka menghukum diri kerana tidak mampu mengajar anak-anak dengan baik. 

"Jadi Luqman, ingatlah RM5.00 itu adalah lambang harapan guru terhadap muridnya. RM5.00 itu jika dibawa ke kadai hanya mampu membeli dua batang Choki-Choki dan sebatang aiskrim Malaysia sahaja tetapi nilai harapan guru yang memberinya itu akan subur sepanjang hidup, Luqman.

"Suatu hari nanti apabila Luqman sudah melepasi sekolah menengah dan berjaya memasuki universiti, Luqman tentu sudah lupa guru yang pernah mengajar Luqman semasa di sekolah rendah. Tetapi guru itu tetap senyum sendiri dan berbangga apabila dia mendapat khabar bahawa Luqman sudah berjaya. 

"Jadi, ayah minta Luqman hormatilah guru sebagaimana Luqman menghormati kami sebagai ibu bapa kerana redha guru juga penting sebagaimana redha ibu bapa." - Izman Pauzi | The Reporter

No comments

Powered by Blogger.