'Mama tahu adik sakit, adik pergilah dik, adik jangan susah hati nak tinggalkan mama'


Pilu hati seorang ibu mengungkap kata sedemikian pada anak kecilnya yang menderita dan menghidap tumor dalam kepala. 

Dialah yang menyaksikan sendiri bagaimana kuatnya arwah yang berusia setahun itu terus berjuang untuk terus hidup sehinggalah menghembus nafas terakhir pada 28 Januari 2017. Marilah kita sedekahkan Al-fatihah kepada arwah Nur Alisya Naufaleen.


Bismillahirahmanirahim. Assalamualaikum dan selamat pagi kawan-kawan semua. Hari ini tanggal 28 Februari 2017, genaplah sebulan Nur Alisya Naufaleen telah pergi imeninggalkan saya dan kakak-kakaknya. 

Arwah anak saya merupakan seorang anak yang cukup kuat, cukup baik dan cukup segala-galanya. Saya telah menyedari kepala arwah agak besar berbanding kakak-kakaknya yang lain sejak umur arwah lima bulan. Saya ada bertanya pada keluarga, adakah anak saya kelihatan normal? Mereka mengatakan 'Ya' pada saya. Jadi saya tidak ambil apa-apa tindakan. Bahkan keputusan ukur lilit sewaktu arwah berusia 7 bulan masih berada dalam lingkungan normal. 

Anak saya tidak pernah mengalami demam yang lama dan sentiasa kelihatan sihat dan cerita. Sampailah anak saya berusia setahun, saya tertanya-tanya kenapa anak saya masih tidak boleh berjalan? Tetapi ahli keluarga tetap memberikan jawapan yang positif dengan mengatakan mungkin anak saya malas dan ada juga yang kata,

"Jangan risau, anak semua tak sama. Ada yang cepat dan ada yang lambat"

Mendengar kata-kata mereka itu, hati saya kembali tenang seketika. 



Bulan berganti bulan, sampailah ada suatu ketika di mana ayah saya telah kembali ke rahmatullah juga ialah pada 23 November 2016. Dan dua hari selepas pemergian ayahanda tercinta, arwah anak saya telah dimasukkan ke dalam wad kerana arwah ketika itu kelihatan amat tidak bermaya dan hanya terbaring sahaja. Dari situ, pihak hospital telah menjalankan beberapa ujian terhadap arwah anak dan suspek ada sesuatu di dalam kepala arwah. 



Akhirnya pada 3 Januari 2017, segala persoalan saya terjawab. Anak saya disahkan mempunyai cecair yang banyak dalam kepala. Pelbagai cara yang saya lakukan untuk merawat arwah. Dan setelah anak saya menjalani ujian MRI, barulah doktor pakar dari Hospital Tunku Abdul Rahman (HTAR) berkata pada saya bahawa arwah bukan sahaja mempunyai cecair dalam kepala, tetapi juga mempunyai tumor yang sangat besar. 

Pada waktu itu, saya terasa diri ini seperti dipanah petir. Lutut dan kaki tidak terasa lagi, lalu saya jatuh terjelepuk keseorangan dan menangis. Mata saya tetap melihat arwah. Saya bangkit semula dan dapatkan arwah, lalu memeluknya. Cukup kuat anak yang berusia setahun lebih menanggung tumor yang sangat besar. 

"Patutlah anak saya tak boleh berjalan," kata saya dalam hati. 

Arwah selamat menjalani pembedahan pertama iaitu VP Shunt. Bayangkan seorang anak kecil telah ditebuk di kepala, perut dan memakai tiub dari kepala sehingga ke perut. Arwah tetap kuat. Setelah menjalani pembedahan itu, tumor kelihatan lebih besar dari scan dan MRI sebelum ini. 6.5 cm x 4.3 tahap 4. 


Menurut doktor pakar bedah otak, arwah dikatakan harus menjalani pembedahan dengan segera. Saya cuba nak menyelamatkan arwah dengan menandatangani dokumen-dokumen untuk pembedahan besar itu. Lalu pada 23 Januari 2017, arwah telah ditolak masuk ke dalam dewan bedah dan menjalani pembedahan hampir 10 jam. 

Arwah dikatakan stabil walaupun koma, setelah tamat proses pembedahan itu. Namun dugaan saya tersilap apabila arwah terpaksa dibedah sekali lagi pada jam 3 pagi, 24 Januari dan arwah telah ditolak keluar dari dewan bedah pada jam 10 pagi dan dimasukkan ke ruang HDW. 

Doktor bedah juga telah berjumpa dengan saya dan keluarga. Beliau mengatakan bahawa arwah tidak mempunyai harapan lagi. Namun saya tidak pernah demu dalam mendoakan arwah. Malah ramai kawan-kawan mendoakan agar ada keajaiban. Subhanallah, banyak hikmah yang terjadi. 

Akhirnya pada 28 Januari 2017, arwah telahpun kembali ke rahmatullah dan berada di sisi Allah swt. Arwah seorang yang kuat dan saya sebagai ibunya telah menyaksikan sendiri bagaimana kuatnya arwah berjuang untuk terus berada di samping saya. Lalu saya berbisik kepadanya,

"Adik, mama akan kuat dik. Mama janji dik, mama kuat sama macam adik. Mama tahu adik sakit, adik pergilah dik. Bukan mama tak sayang adik. Mama sayang. Sebab mama sayang adiklah mama minta adik pergilah dik. Mama halalkan susu mama dan mama janji mama akan jaga kakak-kakak adik dengan baik.

"Adik jangan susah hati nak tinggalkan mama. Mama tahu adik sayang mama sangat sebab itu adik susah nak tinggalkan mama, kan? Adik, pergilah dik. Adik janji tau, adik kena tunggu mama di syurga," 

Khalimah syahadah saya bisikan sebanyak tiga kali dan akhirnya setelah penat berjuang selama lima hari untuk bangkit dari koma, arwah telahpun menghembuskan nafasnya buat kali terakhir pada 11.14 pagi. Sayalah yang memangku arwah, memeluknya ketika arwah sedang nazak. Dengan kuasa Allah, arwah membuka matanya sedikit dan terasa seperti tangan saya digenggam olehnya. Saat arwah hendak pergi, mungkin itulah pandangan terakhir dari arwah untuk mengingati wajah saya sebagai ibunya. 



Buat kawan-kawan semua, maaf saya banyak menyepikan diri setelah kehilangan arwah. Saya cuma rasa tak kuat nak buka Facebook ini sebab terlalu banyak kenangan tentang arwah. Hari ini tak tahulah dari mana datangnya kekuatan ini. Saya amat berharap pada kawan-kawan semua, ambil perkarai ni dengna serius dan jadikan sebagai pengajaran. Kalau ada rasa tak sedap hati, cepat-cepat bawa anak pergi buat pemeriksaan. Jangan dengar kata orang dan percaya pada naluri seorang ibu. Saya sudah cuba yang terbaik, namun Allah lebih menyayangi Nur Alisya Naufaleen. Marilah kita sama-sama sedekahkan yasin dan Al-Fatihah buat arwah puteri kesayangan saya, Nur Alisya Naufaleen. Al-Fatihah.
'Mama tahu adik sakit, adik pergilah dik, adik jangan susah hati nak tinggalkan mama' 'Mama tahu adik sakit, adik pergilah dik, adik jangan susah hati nak tinggalkan mama' Reviewed by Editor on 10:01 AM Rating: 5