Anak baru 'dapat kaki', inilah fasa yang paling mencabar buat ibu bapa



Ini saya, enam tahun yang lalu dengan anak sulung yang baru berusia setahun. 'Baru dapat kaki' lagi dia pada masa ini. Inilah zaman di mana shopping itu lebih banyak mengejar anak sampai tak boleh fokus mencari barang. Sudahnya, balik sajalah. 

Inilah zamannya di mana berapa banyak open house raya yang dihadiri pun tidak mengenyangkan perut kerana saya lebih banyak mengawasi anak dari memanjat, berlari atau mencapai barang itu dan ini di rumah orang. Memang tak senang hati nak makan. Sudahnya, sambung makan nasi di rumah sajalah. 

Inilah zaman bila nak buat kerja rumah apa pun, ibarat acara berlari bertukar baton. Letak anak di kerusi makannya, pastikan kedudukannya menghadap kita di dapur, longgokkan lobak, oren, senduk dan apa sahaja di depannya sebagai tarikan. Cuba menumis lauk selaju mungkin sambil menyanyi dan bercakap-cakap di depannya untuk membeli masa. Tutup api dan berhenti mask bila anak sudah meronta-ronta nak turun atau minta didukung. Main, susukan atau tidurkan anak, sambung masak semula. Siaplah satu lauk ringkas dalam tempoh sejam setengah yang sebenarnya boleh disiapkan dalam masa 15 minit sahaja.

Inilah zamannya bila hendak mengarang satu emel pendek pun boleh ambil masa satu hari. Pantang nampak kita buka laptop, mulalah anak nak minta duduk di atas riba, nak buat kerja dia juga. Mainan sebakul yang kita dah lambakan untuk dia tadi, dia buat tak tahu sahaja. Semua ini diulang semula bila si adik hadir melengkapi hidup kami. 

Fasa mencabar ini tidak pernah saya lupakan. Sebenarnya keseluruhannya saya gembira melaluinya. Memanglah kadang kala macam nak gila dibuatnya. Jadi tarzan dan singa pun pernah. Tetapi saya tak rasa saya mahu mahu menjadi seorang ibu tanpa semua memori 'huru-hara' ini. 

Buat para ibu yang sedang bergelut dengan fasa ini, sesukar mana anda merasakannya sekarang, sekuat mana anda mahu ia berakhir, percayalah menjadi ibu tidak akam bermakna tanpa 'huru-hara' ini. 

Jom kongsikan kisah huru-hara anda sebagai penyuntik semangat ibu bapa lain yang sedang melaluinya supaya mereka tahu mereka bukan keseorangan.