Bila kita cerita, orang kata kita mengeluh, hanya ibu sahaja yang memahami situasi ini


Bagi golongan yang belum berkahwin atau sesetengah lelaki bergelar suami, mungkin tidak faham betapa besarnya tanggungjawab seorang wanita bergelar ibu. Saban hari melalui perkara yang sama, lebih-lebih lagi golongan isteri yang menjadi surirumah sepenuh masa. 

Lebih mencabar dan berlipat kali ganda pula bagi golongan isteri yang berkerjaya. Siang hari sibuk di pejabat, malam hari sibuk menguruskan anak, suami dan rumah tanpa henti. 

Andaikata suami memahami, alangkah bahagianya dan tenangnya hati isteri yang berpeluang untuk berehat seketika. Namun, berapa peratus yang memahami keadaan sebenar seorang ibu? Semoga luahan dari ibu ini, membuka mata golongan suami yang seringkali membiarkan isteri melakukan segala-galanya seorang diri. 

TENGAH sidai kain tadi di ampain, terdengar jiran menangis sambil cakap dengan anak dia. Mungkin dia letih menguruskan anak-anak. Baru kemas, anak dah sepahkan. Baru sapu, anak dah makan terabur. Mana nak sidai kain, basuh kain, masak, basuh pinggan, kemas rumah, urus anak kecil. 


Aku faham sebab aku hari-hari melalui perkara yang sama. Memang menangis kalau terlalu letih. Baru nak baring, anak dah menjerit;

"Ibuuu!! Ahmad makan terabur, habis semua makanan."

"Ibuuuu! Caca berak!!"

"Ibuuuu! Arasy bergaduh!!

"Ibuuuu! Ahmad berdarah, jatuh."

"Ibuuuu! Ibuuuu! Ibuuuu!"


Hanya ibu sahaja yang memahami situasi seperti ini. Bila kita cerita, orang akan kata kita mengeluh. Tetapi bila kita tak cakap, orang tak akan memahami. 

Bukan senang menjadi seorang ibu. Mental emosi semua kena kuat. Lain anak, lain perangainya. Rezeki siapa yang dapat anak yang baik dari kecil sampai besar. Siapa yang dapat anak kus semangat perangainya, Allah sahaja yang tahu betapa letihnya kita nak mendidik dan mengajar anak-anak. 


Sakit tekak, sakit hati, sakit jiwa kadang-kadang. Tetapi itulah tanggungjawab dan amanah yang kita kena jaga.

Tak minta banyak, cuma minta seseorang yang memahami keadaan kita itu sahaja. 

Sumber: Mimi Koji
Bila kita cerita, orang kata kita mengeluh, hanya ibu sahaja yang memahami situasi ini Bila kita cerita, orang kata kita mengeluh, hanya ibu sahaja yang memahami situasi ini Reviewed by Editor on 1:09 PM Rating: 5