Hati-hati bila masukkan nombor PIN kad kredit, elak terbayar dua kali


Jika anda biasa menggunakan kad kredit atau kad debit untuk membuat pembayaran, anda dinasihatkan untuk memerhatikan skrin mesin pembayaran sebelum menekan nombor pengenalan peribadi (PIN) anda. Jika tidak, anda mungkin dikenakan 'bayaran tambahan' tanpa sedar. 

Lapor The Star, dalam satu kejadian baru-baru ini, seorang pelanggan restoran telah menekan nombor PIN tanpa melihat pada skrin mesin pembayaran. 

"Juruwang itu kata transaksi tidak dapat dilakukan dan dia meminta saya untuk memasukkan nombor PIN sekali lagi. 

"Rupa-rupanya sebelum skrin meminta nombor PIN itu, terdapat skrin yang bertanya berapa banyak 'tip' yang saya berikan kepada mereka. 

"Nombor PIN saya itu akan menjadi amaun tip tersebut dan akhirnya saya terbayar harga makanan dua kali ganda tanpa disedari," kata individu berkenaan dalam sebuah mesej yang tersebar di media sosial. 

Bagaimanapun, juruwang terbabit telah memulangkan wangnya dalam bentuk tunai dan mangsa memuat naik insiden itu di media sosial bagi agar orang ramai berhati-hati supaya tidak menjaya mangsa seterusnya. 

Sementara itu, peguam, Jonathan Looi, 28, berkata, dia hampir membayar tip berjumlah ribuan ringgit pada sebuah restoran apabila dia menekan nombor PIN, namun tersedar ada sesuatu yang tidak kena. 

"Saya bernasib baik dan sedar lebih awal sebelum menekan butang pengesahan bayaran," katanya. 

"Saya rasa mesin kadk redit itu telah diprogram seperti itu tetapi kakitangan restoran sepatutnya memaklumkan kepada saya mengenai ciri-ciri tersebut. 

"Tetapi juruwang berkenaan hanya menghulurkan kepada saya mesin itu tanpa berkata apa-apa. Jadi saya menyangka ia hanya prosedur biasa di mana saya perlu menekan nombor PIN dan tekan butang pengesahan bayaran," katanya lagi. 

Menurut Looi, sejak dari insiden yang berlaku sekitar dua bulan yang lalu, dia akan melihat paparan di skrin terlebih dahulu sebelum menekan butang PIN. 

"Saya rasa orang ramai perlu dimaklumkan mengenai perkara ini kerana kebiasaannya kita tidak memerhatikan paparan di skrin mesin bayaran tersebut," katanya. 

Seorang penolong pengurus di sebuah restoran steamboat di Pulau Pinang berkata, restorannya telah menghadapi masalah tersebut sejak dua bulan lalu semenjak pihak bank menaik taraf mesin pembayaran kad kredit mereka. 

"Baru-baru ini, pihak bank telah mengubah mesin bayaran tersebut dan sejak dari itu kami terpaksa menekan butang 'enter' sehingga kami nampak paparan pembayaran di skrin mesin itu. 

"Kemudian kami serahkan mesin itu kepada pelanggan untuk memasukkan nombor PIN mereka untuk membuat pembayaran. 

"Setakat ini, kami belum mengalami transaksi di mana jumlah tip yang salah telah diberikan. Kami telah memberi taklimat kepada semua kakitangan kami untuk memastikan mereka menekan butang 'enter' untuk melangkau ciri-ciri itu," katanya. 

Presiden Persatuan Pengguna Pulau Pinang, S.M Mohamed Idris berkata, pihak yang bertanggungjawab perlu memperbetulkan masalah itu. 

"Pihak bank perlu membuat pengumuman bagi memastikan pengguna menyedari masalah terbaru ini," katanya.