'Inilah nasib kita rakyat Malaysia, hanya layak untuk benda-benda yang berkualiti rendah'


Terkejut baca aduan dari seorang penduduk di Putrajaya di rumah yang baru didiaminya selama dua bulan. Walau bagaimanapun, masalah-masalah yang disenaraikan itu ada beberapa yang merupakan masalah individu, contohnya sampah. 

Difahamkan, post yang sama telah dimuat naik di sebuah laman Facebook komuniti Putrajaya. Malangnya post tersebut telah dibuang tanpa diketahui sebabnya. 

Berikut merupakan aduan yang sedang viral di media sosial:

Semalam balik kerja, dapat surat cukai pintu cuma RM924 saja. Tak payahlah terkejut sangat, Putrajaya, kan?



Hari ini balik kerja, lif rosak buat kali ketiga dalam masa empat bulan. Usai solat, makan di luar dan bila dah balik, rupanya technician baru sampai. Nak tak nak, menapak juga sampai ke aras 17 dengan anak-anak (4 dan 2 tahun) dan juga isteri. 

Kesian abang ni. Tak boleh angkut barang-barang untuk pindah. Dah malam kena jaga barang-barang pula.


Lif ini baru sangat beroperasi tak sampai enam bulan. Kali pertama berlaku, 17 lif rosak serentak dan ada yang masih belum dipulihkan sehingga sekarang. 

Caj penyelenggaraan bulanan adalah sebanyak RM260 sebulan, tiada kolam, gym, gate guard, parking extra (selalu parking penduduk kena kebas). Lambat bayar, kena surcaj. 

Kebersihan? Tak pernah nampak cleaner sapu depan rumah. Tangga kecemasan, jangan tanya. 



Ini dark side yang orang lain tak nampak (yang buruk di Putrajaya ini tak akan jumpa dalam paper), ingatkan bila jadi penghuni Putrajaya kerja 'Gomen' semua pun senang lenang. 

Yang masih tinggal di kuarters, hargailah nikmat dan kemudahan. Boleh ambil peluang untuk menyimpan. 

Oh lupa. Pemaju perumahan ini ialah SP Setia (so called paling hebat di Malaysia). Perkhidmatan lif oleh Hyundai Elevator. 

Inilah nasib kita, rakyat Malaysia hanya layak untuk benda-benda yang berkualiti rendah. Aduan rasmi? Agaknya penduduk buat tak. 

#PPA1M #Selasih #SPSetia #Putrajaya #HyundaiElevator