'Biar betul korang makan kat situ? RNR tu dah berzaman tutup, mana ada kedai buka kat atas tu?!'

Loading...

"Saya pernah terkena di RNR di Tasik Raban, Perak, kawasan Lenggong. Siap makan dan solat lagi. Tup-tup muntah bila dapat tahu yang RNR itu sebenarnya sudah lama tutup. Dah naik lalang pokok dah tempat itu," demikian perkongsian individu yang menggunakan nama samaran, Seterus Menerus

Menurutnya, kejadian itu berlaku sekitar tahun 2013 ketika dia dan tiga lagi rakannya dalam perjalanan ke rumah sahabat mereka di Kuala Kangsar.


MASA itu dalam tahun 2013, kalau tak silap. Kami dalam perjalanan nak pergi ke rumah kawan, ada kenduri. Jadi kami berempat melalui Jalan Lenggong itu. Rumah kawan terletak di Kuala Kangsar. Jalan nak pergi ke rumah kawan kami ini boleh tahan juga seramnya. 

Dalam perjalanan, kami berempat terasa lapar sangat-sangat. Jadi kami mengambil keputusan untuk berhenti sebentar di RNR Tasik Raban. Masa itu, keadaan RNR meriah. Majoriti orang semua dok pakat pakai pakaian putih. Tak terfikir yang bukan-bukan pula pada masa itu sebab kami berempat. 


Masa itu jam di tangan menunjukkan jam 8.20 malam. Kami keluar dari kereta dan pergi solat dulu. Selesai solat, kami pun pergilah makan. Suasana pada malam itu memang sejuk. Pengunjung memang ramai dan pemandangan pun cantik. Maklumlah atas bukit, bawa tasik. 

Selesai makan, kami pun kekenyangan dan kami menyambung kembali perjalanan ke rumah kawan kami yang sudah tidak beberapa jauh dari RNR itu. Lebih kurang baki dalam tujuh kilometer lagi. 

Apabila sampai di destinasi, kawan pun tanya kenapa lewat sampai. Saya pun jawablah,

"Bawak kereta slow-slow. Takut terlanggar babi. Hihihi!"

Kami pun gelak bersama-sama. 

"Dah makan ke belum? Kalau belum, jom masuk makan dulu," pelawanya. 

"Kami dah makan tadi di RNR Tasik Raban", jawab salah seorang rakan saya.

Kata-katanya membuatkan kawan saya itu tadi terkejut beruk. 

"Weh! Biar betul?" soalnya.

"Yela, kami lapar, itu yang singgah." jawab rakan itu tadi. 

"Weh! Korang tau tak yang RNR itu dah berzaman tutup. Mana ada kedai buka di atas tu," tegasnya. 

"Weh! Jangan main-main!" saya dah mula risau.

"Betul lah! Buat apa aku nak tipu!" tegasnya. 

Selepas itu, kami semua muntah-muntah tak ingat. Baunya jangan ditanya. Bau macam bangkai. Bila disuluh muntah-muntah itu, mak aih! Macam ulat-ulat bergerak sana sini. Ya Allah, malam itu semua tak dapat nak tidur dan malam itu juga terus tidur di rumah kawan itu sebab tak boleh nak gerak malam itu juga. 


Keesokan harinya, bila kami lalu semula di depan jalan masuk ke RNR Tasik Raban, Ya Allah, memang sungguh RNR itu sudah ditutup. Dah berhutan. Tetapi apa yang kami pelik ialah, jalan nak masuk ke RNR itu dah ditutup dengan bongkah batu besar. Macam mana kereta kami boleh masuk?? Tak masuk akal sungguh. 


FOTO RNR TASIK RABAN SEBELUM DITUTUP
kredit: lenggong2lipis.blogspot.com




Semenjak dari peristiwa yang menyeramkan itu, kami lebih berhati-hati. Terpulanglah sama ada korang nak percaya atau tidak. 

Anda ada cerita/kisah/pengalaman paranormal atau mistik yang ingin dikongsikan? Hantarkan kepada kami di SINI.