'Kak, semalam kau memang takde di rumah ye?'

Loading...

Nota kaki: Berikut merupakan perkongsian cerita mistik dari Sarawak, oleh Annabellaruz2. Kisah yang berlaku ada merupakan pengalaman penulis dan keluarganya sendiri. 

Ini kisah yang baru terjadi di sebelah rumah aku di kampung. Aku ada menceritakan kisah kakak ipar sepupu yang meninggal akibat kanser payudara dalam cerita yang terdahulu. Walaupun telah bertahun-tahun berlalu, namun sesekali tetap ada gangguan di rumah dan bilik yang pernah dihuni oleh mendiang kakak ipar sepupu.

Beberapa minggu yang lalu, ketika sambutan ambang tahun baru, mak dan adik ipar sedang sibuk berkemas di dapur selepas sambutan tahun baru 2018. Masa menunjukkan lebih kurang jam tiga pagi. Dari dapur rumah sebelah pula, kedengaran bunyi seseorang sedang sibuk berkemas. 

Setakat yang mak aku tahu, makcik dan pakcik tidak berada di rumah pada ketika itu kerana mereka keluar menyambut tahun baru di rumah anaknya yang terletak selang empat buah rumah dari rumah kami.

Lagipun pada jam 12 tengah malam itu, seluruh penduduk kampung berkumpul di dewan orang ramai untuk sambutan tahun baru. Ada persembahan pentas dan nyanyian dari penduduk kampung untuk memeriahkan lagi sambutan tahun baru.

Rumah aku memang terletak berhadapan dengan dewan tersebut. Suatu ketika dahulu, sumber elektrik dewan berkenaan disambung dari rumah kami jika ada sebarang keramaian di dewan berkenaan sebelum dewan itu dipasangkan meter elektrik dan bekalan airnya sendiri. 

Mak aku diam sahaja sebab akhir-akhir ini sudah kerap sangat terdengar bunyi berkenaan. Tetapi adik ipar aku memang mulutnya cabul sikit.

"Mak, siapa ada di rumah sebelah? Tadi masa kat dewan, aku dengar pakcik dengan makcik cakap nak tidur di rumah Kak Pura sebab cucu dia yang duduk di Semenanjung itu dah pulang," soalnya.

"Eh, kau ni! Jangan banyak tanyalah," kata mak.

Adik ipar aku kembali menyambung kerja-kerja mencuci pinggan di sinki. Sementara itu mak pula menutup segala lauk pauk di meja dapur.

Keesokkan harinya, mak terserempak dengan makcik yang baru saja balik ke rumah setelah bermalam di rumah anaknya.

"Kak, semalam kau memang tak ada di rumah ye?’ tanya mak.

"Aku semalam tidur di rumah Pura. Angela anak beranak balik bercuti dari Semenanjung. Cuti dua minggu. Kenapa?" soalnya kembali.

"Dinihari tadi semasa aku dengan Ros tengah mengemas di dapur, aku dengar macam ‘dia' ada pulang ke rumah. Sibuk mencuci pinggan," kata mak.

"Kau ada dengar juga ke? Alang-alang kau dah bertanya tu, sini aku nak beritahu. Kalau ‘dia’ tu memang kerap balik ke rumah semenjak dua menjak ini. Kadang-kadang dia hempas pintu dengan pinggan mangkuk. Tapi bila aku suluh, tak ada pinggan mangkuk pun dalam sinki. 

"Kadang-kadang pintu dapur aku itu bergoyang macam kena goncang. Agaknya dia marah sebab suami dengan anak-anak dia tak duduk rumah itu. Sebab itu aku tak berani nak guna dapur di bahagian belakang itu. Dulu selalu juga aku guna dapur itu. Tetapi sejak ‘dia’ kerap balik ini, takut pula aku. 

"Itulah sebabnya aku suruh abang kau buat dapur lain di dinding ke pintu masuk rumah dorang itu. Lagipun kami tinggal berdua, tak kerap sangat guna dapur," katanya. 

Untuk pengetahuan, rumah makcik aku ini asalnya rumah bertiang tinggi. Almaklum rumah orang dulu-dulu memang tiangnya tinggi-tinggi. Rumah kami yang pertama batu dan tak bertiang tinggi. 

Apabila abang sepupu aku berkahwin, pakcik menyuruh dia membina rumah bersambung di belakang rumah pakcik. Jadi, dari rumah pakcik, terpaksa menuruni tangga untuk masuk ke rumah abang sepupu. 

Dua tiga tahun sebelum isteri kepada abang sepupu meninggal dunia pakcik merobohkan rumah kayu dan membuat rumah batu di tapak yang sama. Automatik rumah pakcik dan abang bersambung sampai ke belakang. Sejak dari itu, mereka berkongsi dapur yagn sama di bahagian belakang rumah bersebelahan dengan dapur rumah kami dan rumah adik bongsu aku yang terletak di belakang rumah mereka. 

Malam itu mak buat bertih jagung dan sediakan sedikit barang untuk upacara menghalau roh kakak ipar sepupu yang menganggu rumah tesebut. Roh kakak ipar sepupu itu berkata yang dia datang menjenguk rumah sebab suam idan anak-anak dia sudah lama tidak datang ke keburu. Bila dia menjengah ke rumah, suami dan anak-anaknya suadah tiada di rumah tersebut dan itu yang membuatkan dia marah. 

Sebenarnya suami dan anak-anaknya telah berpindah ke rumah adik bongsu yang tinggal berseorangan. Rumah adik bongsu terletak selang enam buah rumah dari rumah mereka. Mereka tidak lagi tinggal di rumah tersebut semenjak berselisihan faham dengan pakcik. 

Mak ada berpesan pada abang sepupu supaya kerap membawa anak-anak pergi ke kubur isterinya bagi menghalang rohnya daripada balik dan menganggu di rumah. Abang sepupu akur dengan nasihat mak dan smenetak itu tiada lagi kedengaran bunyi pinggan mangkuk dari dapur rumah tersebut. 

Tetapi aku tetap seram nak melalui lorong itu untuk pergi ke rumah adik aku sebab di laluan itu merupakan tempat mandi terbuka keluarga pakcik dan di situ juga mayat kakak ipar sepupu dimandikan sebelum dikebumikan. 

Sumber: Annabellaruz2