'Diorang tak sihat, cium-cium anak saya dan 3 4 hari kemudian anak dah tak bernyawa'

Loading...

Sebelum ini, kisah adik Awisy mendapat perhatian ramai setelah tular di media sosial kerana terkena jangkitan kuman pada lutut dan paru-paru. Awisy mendapat jangkitan ini  melalui pelawat yang tidak sihat mencium Awisy.  

Awisy kini melalui proses penyembuhan dari penyakitnya. Ibu kepada Awisy turut menasihati ibu-ibu di luar sana supaya tidak mudah membiarkan orang lain yang mempunyai penyakit mendekati bayi mereka. 


Semenjak kisah adik Awisy ini tular, ramai ibu bapa yang tampil berkongsikan kisah yang mereka alami semasa bayi mereka masih kecil. 

Seorang selebriti, Farahanim Razak berkongsikan di Instastory beliau mengenai pelbagai kisah di sebalik kunjungan pelawat yang tidak sihat menziarahi bayi dan kesan ke atas bayi masing-masing. 

Rata-rata mereka kesal dengan sikap masyarakat yang tidak memahami situasi ini. Walaupun sudah ditegur, masih lagi yang memegang dan mencium anak mereka. Kesudahannya anak mereka yang menanggung derita dan si ibu pula terpaksa berjaga siang dan malam memantau kesihatan anak.

Kisah seorang ibu ini pula mendakwa semasa anaknya berusia sebulan, ada seorang ibu yang datang melawat membawa anak-anak mereka. Ketika itu, anak-anak mereka batuk-batuk dan mencium bayinya. Ibu ini mengatakan ketika itu dia tidak tahu apa-apa mengenai jangkitan kerana baru sahaja bergelar seorang ibu.


Selepas beberapa hari, anaknya berkahak sehingga tak bernyawa. Anaknya dibawa ke hospital dan di bawa masuk ke zon kritikal. Keadaan anaknya ketika itu 50/50 antara selamat atau tidak. Dan anaknya juga diambil air tulang belakang.

Sementara itu juga, seorang ibu pula mengatakan semasa anaknya berusia tujuh bulan, anaknya terkena jangkitan di tekaknya akibat daripada dicium oleh saudara yang mengalami batuk teruk. Kesan daripada itu juga, anaknya muntah seperti air.


Bayinya baru menjengah usia 23 hari, tetapi telah dimasukkan ke hospital akibat terkena jangkitan demam melalui anak-anak saudaranya yang selalu mencium bayinya. Selama seminggu, anaknya diberikan dengan ubat antibiotik.








Kejadian demi kejadian seperti ini perlu dijadikan sebagai pengajaran dan panduan kepada masyarakat supaya tidak sewenang-wenangnya menyentuh bayi jika kesihatan kita tidak mengizinkan untuk berbuat demikian. Selain itu, kebersihan diri kita juga perlu dijaga sebelum menyentuh bayi. 

Sebagai ibu pula kita seharusnya bertegas dengan situasi ini. Walaupun kerana ketegasan kita itu kita bakal diperli atau diumpat, seharusnya kita bersyukur kita masih boleh menjaga anak-anak kita dengan sempurna.