'Tak kiralah siapa menang di Kelantan PRU nanti, tolong selesaikan masalah sampah' - Netizen

Loading...

"Sekali lagi aku nak tegaskan. Tak kiralah siapa yang menang di Kelantan PRU nanti, tolong selesaikan masalah sampah. Itu saja yang aku minta," demikian tweet penggguna Twitter @tzieyaad yang dimuat naik jam 9.03 malam semalam. 

Menurut @tzieyaad, dia sudah tidak mampu melihat pemandangan kotor seperti itu setiap hari dan berharap ada pihak yang dapat membantu menyelesaikan masalah tersebut. 

"Aku dah malas nak tengok pemandangan macam ni tiap-tiap hari. Sick of this b*llshit!

"Lampu cerah di belakang kawasan sampah itu adalah kedai makan. Jadi faham-fahamlah kenapa tiada orang di kedai makan itu dan aku kesiankan owner kedai makan itu yang terpaksa menjadi mangsa masalah sampah dan kebersihan di Kelantan 'Negeri Serambi Mekah' ni. 

"Hangpa tengok tong sampah besar mana bandaran letak berbanding dengan jumlah sebenar sampah yang dibuang," tulisnya. 




Tweet itu juga mendapat perhatian dari netizen yang berpendapat penduduk di kawasan itu perlu berubah menjadi pembersih dan barulah masalah itu akan selesai. 

"Sebenarnya orang dia sendiri pun kena berubah jadi pembersih," tulis @amanina_rasedi. 

Namun tweet itu dibidas pula oleh @dirasafie yang menekankan bahawa yang menjadi isu di situ adalah tong sampah yang disediakan terlalu kecil dan tidak bersesuaian dengan kapasiti sampah yang dibuang oleh penduduk di kawasan itu. 

"Actually bukan pengotor ke apa. Tetapi tong sampah sikit sangat di letak dan terlalu kecil serta dua tiga hari sekali baru nak kutip sampah.

"Kemudian salahkan orang Kelantan pengotor. We ourselves don't know where to dump the rubbish. The hing is about the authority yang tidak bertanggungjawab. 

"And to generalize everyone is actually filthy is a bias judgement. Because the main cause is the authority itself. Me myself as a Kelantanese is very hygiene. Thank you," tulis @dirasafie.