'Terjunlah! Tunggu apa lagi?' - Mangsa cabul bunuh diri selepas didorong oleh orang awam

Loading...

Seorang gadis berusia 19  tahun mengambil keputusan untuk membunuh dirinya dengan terjun dari tingkat tinggi sebuah bangunan pada 21 Jun lalu di China, selepas kesal dengan tindakan orang awam yang 'mempermainkan' niatnya itu, lapor What's on Weibo. 

Difahamkan, Li Yi-yi mengalami kemurungan selepas pihak sekolah dan pihak berkuasa enggan percaya dengan dakwaan yang dia telah dicabul oleh guru lelaki dalam kejadian yang berlaku pada 2016. 

Dalam laporan polis yang tersebar di media sosial, mangsa mendedahkan dengan terperinci mengenai kejadian yang berlaku ketika dia berusia 17 tahun, di mana pada waktu itu dia mengalami sakit perut dan pergi ke klinik kesihatan sekolahnya. 

Gurunya, Wu, kemudian datang untuk melihat keadaan Li dan pada ketika itulah suspek didakwa meraba, mencium mulut dan telinga mangsa. Suspek juga menyentuh bahagian belakangnya dan menanggalkan pakaian mangsa. 

Li bernasib baik apabila guru lain masuk ke bilik rawatan itu yang kemudian mengarahkan Li pulang ke asramanya segera. 


Pada keesokan harinya, Li pergi berjumpa dengan kaunselor untuk bercakap mengenai kejadian itu. Malangnya, pihak sekolah tidak mahu memperbesarkan hal itu dan guru terbabit hanya dikenakan tindakan disiplin yang tidak dinyatakan, selain digesa memohon maaf terhadap mangsa. 

Keluarga Li juga ditawarkan 350,000 yuan (RM213,425) agar tidak mendakwa Wu di mahkamah. Tetapi, bapa mangsa menolak tawaran (rasuah) itu. 

Selepas gagal mendapatkan keadilan untuk dirinya, Li kemudian melaporkan kejadian itu kepada pihak berkuasa. Sekali lagi, Li gagal berbuat demikian apabila pihak polis membebaskan Wu selepas ditahan reman selama 10 hari.

Dalam keterangan Wu mendakwa, dia hanya menyentuh Li untuk pemeriksaan fizikal dan untuk mengetahui jika Li mengalami demam panas. Wu tidak didakwa dan dibenarkan kembali bertugas di sekolah. 

Li akhirnya berputus asa dan mengalami kemurungan tahap teruk. Keadaan bertambah buruk apabila Li cuba menamatkan riwayatnya dengan menelan banyak pil yang tidak diketahui jenisnya, seminggu sebelum Li nekad membunuh dirinya dengan terjun dari bangunan tinggi. 



Dalam rakaman video (yang telah dipadamkan), Li sengaja melepaskan pegangan tangannya dari belebas bangunan ketika anggota bomba cuba menyelamatkannya. 

Sebelum berbuat demikian, Li memberitahu anggota bterkenaan, "Abang, terima kasih. Saya nak pergi ke syurga." katanya membuatkan anggota berkenaan menangis kerana gagal menyelamatkan mangsa. 


Orang awam yang melihat dan membuat rakaman langsung kejadian itu bersedih selepas mangsa terjun dan ada segelintir yang bersorak. Sebelum kejadian itu juga, ramai yang tidak menunjukkan rasa simpati, malah ada yang membuat kiraan, "1.. 2.. 3.. lompat!" dan ada juga yang bertepuk tangan. 

Dalam video live streaming yang lain juga kedengaran orang awam berkata, "Kalau awak nak terjun, cepat sikit. Awak buat jalan raya sesak ni.". 

"Terjunlah! Duduk kat sana, nak tunggu apa lagi?" 

"Cepat terjun! Selepas saya tengok awak terjun, saya kena ambil anak-anak saya pulang dari sekolah."

"Masih tak terjun lagi, dah berapa jam tunggu ni." 



Difahamkan, pihak polis telah menahan beberapa individu yang mencetuskan provokasi terhadap mangsa untuk terjun segera. 

"Apa nak jadi dengan masyarakat kita ini? Gadis itu nak terjun bunuh diri dari bangunan tinggi dan orang awam pula ketawa dan menggalakannya untuk meneruskan tindakannya, malah ada yang buat live streaming?? Teruk dan tidak berperikemanusiaan langsung!" tulis netizen yang berasa jijik dengan sikap masyarakatnya.