'Saya bukan penjenayah' - kata Datuk Seri Jamal sebelum lari ke Pulau Karimun, Indonesia


Ketua UMNO Bahagian Sungai Besar,  Datuk Seri Jamal Md Yunos dipercayai telah melarikan diri ke kepulauan Indonesia sejak Ahad lalu menggunakan laluan bot dari Johor.

Menurut sumber, Jamal dipercayai menuju ke pekan Tanjung Balai Karimun di Pulau Karimun, dalam kepulauan Riau, Indonesia. 

Ketua Jabatan Siasatan Jenayah (JSJ) Selangor, SAC Fadzil Ahmat bagaimanapun enggan mengesahkan sama ada Jamal masih berada di negara ini atau sebaliknya. Namun, pihaknya telah mendapatkan waran tangkap dari mahkamah untuk menangkap Jamal. 


Fadzil berkata, pihaknya juga telah meminta Jabatan Imigresen menyenarai hitam Jamal dan menafikan dakwaan kononnya tindakan itu dibuat atas campur tangan dari kerajaan. 

Terdahulu, Jamal telah menghilangkan diri dari Hospital Ampang Puteri pada 25 Mei lalu. Namun Jamal menafikan dia melarikan diri dan mendakwa berlaku salahfaham mengenai proses jaminan yang dianggap sudah selesai menyebabkan dia terus keluar tergesa-gesa untuk menyelesaikan urusan di Tabung Haji. 

Jamal kemudian berjanji akan menyerah diri di Ibu Pejabat Polis Daerah Ampang Jaya dan memberi kerjasama. Malangnya Jamal tidak hadir di lokasi yang dinyatakan 

Tidak berapa lama kemudian, Jamal mengeluarkan video berdurasi 7 minit yang dirakam di ladang kelapa sawit di mana dia mendakwa ada usaha terancang dari pihak-pihak tertentu mengarahkan polis untuk mengenakannya dalam apa jua keadaan. 

Jamal turut meminta Menteri Dalam Negeri memberi perlindungan kepadanya agar tidak dizalimi dan dianiaya kerana dia bukan penjenayah atau pengganas. 


"Saya mohon Menteri Dalam Negeri Tan Sri Muhyiddin Yassin memberikan jaminan kepada saya seorang pemimpin politik, pemimpin aktivis supaya tidak dizalimi, tidak dianiaya.

"Saya bukannya penjenayah tetapi saya diperlakukan seperti penjenayah dan pengganas sekarang ini," kata Jamal.


Sementara itu, Menteri Dalam Negeri, Tan Sri Muhyiddin Yassin menolak rayuan 'melindungi' Jamal yang disabitkan dengan sembilan kes itu. 

"Apa nak lindung apa? Dia tahu dia buat salah, lepas tu dia lari. 

"Saya sedang minta Ketua Polis Negara untuk memburu dia. Dengar kata dia di Indonesia dan kita minta kerjasama polis di sana untuk mencari dia dan bawa ke sini. 

"Apa pun kesalahan, saya serah kepada pihak berkuasa untuk ambil tindakan sesuai dengan undang-undang yang ada," katanya.