'Aku masih di KLIA, nak balik hadap muka anak bini pun rasa nak nangis' - Pemandu Grab kesal dianiaya penumpang dan Grab Center

Loading...

Hanya kerana laporan yang tidak munasabah dari penumpang, pemandu Grab ini terpaksa berputih mata apabila dia disekat dari terus menjalankan perkhidmatan Grab secara sambilan. 

Menurut Nur Ariff Makhar yang berkongsikan mengenai perkara itu melalui Facebooknya berkata, pihak Grab telah mengambil tindakan terhadapnya tanpa melakukan siasatan, sejurus selepas penumpang wanita itu membuat aduan mengenai perkhidmatannya. 

AKU buat Grab secara part time. Tapi dah macam full time. Sehari dekat 12 jam juga dalam kereta. Semalam aku pickup satu perempuan Melayu, dari PJ ke Setapak Mall, RM22 by cash. 

Dah sampai, perempuan itu tertidur dalam kereta. Dari gaya dia tidur itu, aku boleh agak dia mabuk. Then aku kejutkan dia, tanpa sentuhan apa-apa. Aku tinggikan suara sikit sebab lain macam, susah nak bangun. 

Dia bangun, macam nak tumbang. Then terus keluar dari kereta terhoyong hayang dan belum bayar lagi. Ini bukan bayar guna Grab Pay, tetapi bayar cash. 

So aku kejarlah dia, gelabahlah aku. Ini macam-macam benda nak kena settle ni. RM22 bagi aku besar. Kalau nak call center, payment lepas tiga hari. So tiga hari nak beli susu anak aku pakai daun semalu ke?

Aku kejar dia sampai ke lif. Selepas itu dia maki hamun aku sambil bagi RM30 dan katanya "Keep the change". Selepas itu dia maki aku lagi suruh blah. Ada seorang brother, agaknya penduduk di situ bertanya, "Apa hal bro?" 

Aku jelaskan aku pemandu Grab dan dia tak bayar lagi. Keadaan memang kecoh sebab dia menjerit-jerit. Dah macam aku pula yang buat salah. Tetapi orang boleh agak yang perempuan itu salah. Aku tak lawan apa-apa pun, cuma diam saja. 

Kalau kau pernah buat Grab, pickup orang mabuk, ini perkara biasa. Kami cuma mencari rezeki halal. 

Jadi ceritanya, kemuncak hari ini. Aku dari Bukit Mahkota, jam 8 malam dah sampai KLIA. Nak login apps tak lepas. Dah uninstall dan install semula pun tak lepas. Call Grab Driver Center, katanya ada orang report yang aku berkelakuan tidak sopan dengan rider. Macam itu saja. 

Kalau nak login semula, kena pergi menghadiri kelas selama sejam di PJ. Tak ada siasat apa-apa, terus kena suspend. 

Aku tak tahu nombor telefon dan maklumat perempuan itu. Kalau ada, memang aku buat report polis sebab buat jenayah syariah, memasukkan todi dalam badan. Nak gaduh? Kita gaduh habis-habis, perang pun tak apa. Spesis perempuan Melayu kaki todi ini memang patut ditumbuk tepat kat muka. Kalau non muslim, aku tak kisah. Ini muslim. 

Kalau ada sesiapa yang terbaca tentang kes ini, manalah tahu perempuan itu tulis di Facebook ke tentang aku, maklumkan. Pickup dari PJ ke Setapak Mall jam tiga pagi kalau tak silap. 

Aku nak cari dia dan nak balas maki hamun berbakul-bakul yang dia bagi aku tu. Nak gaduh biar gaduh habis-habis. 

Memang ramai driver Grab mengeluh. Grab buat kami macam lembu. Aku tak pernah ambil port pun. Tapi hari ini aku dah terkena. Esok pergi PJ, hadiri kelas sejam. 

Wahai babi, nak mabuk itu you punya hal. You muslim ke, non muslim ke, that is not my freaking bussines. Tapi janganlah menyusahkan orang. Aku pun ada tangan dan kaki sebagai senjata. Oh ya, memang aku gelarkan semua kaki todi ini babi.

Aku masih berada di KLIA. Nak balik hadap muka anak bini pun rasa nak menangis. Sedih dan marah. 

Susulan kejadian itu, Ariff telah membuat laporan polis di Balai Polis Kajang semalam dan  berharap pihak Grab membenarkan dia meneruskan perkhidmatannya sebagai pemandu Grab.