Teks yang dicari... Tentang Penulis Alamat Emel... Enter Nama Alamat Emel Mesej Tentang Saya Laman ##1## of ##2## Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sept Oct Nov Dec

5/newsticker/Viral

4/bigslider1/Trending

404

Maaf, laman yang anda cari tidak dapat ditemui
Utama

3/block2/Semasa

Terkini

'Ditanya berapa income 1 hari, katanya RM80-RM150 sehari satu orang!' - 2 remaja ini dipuji manfaatkan cuti sekolah

0

Musim cuti sekolah di hujung tahun sepatutnya dimanfaatkan dengan melakukan perkara-perkara yang berfaedah. Ada yang di antaranya mengambil inisiatif untuk mencari duit poket sendiri dengan melakukan pekerjaan sambilan. Namun ada juga yang tidak melakukan apa-apa, hanya duduk di rumah menghiburkan diri dengan menonton TV, bermain games dan sebagainya. 

Sikap dua remaja ini patut dijadikan sebagai contoh, yang sanggup menebalkan muka mempromosikan perkhidmatan Touch & Go e-Wallet kepada orang awam. Usaha mereka itu mampu meraih RM80 hingga RM150 sehari, satu angka yang agak banyak bagi mereka yang baru belajar mencari pendapatan sendiri. 

BEZA antara anak Melayu dan anak Cina bila tiba cuti sekolah. 

Sedang saya menunggu kawan di tempat letak kereta, ada dua anak Cina datang promote Touch & Go e-Wallet. Bersungguh-sungguh dia explain. Siap beritahu apa kelebihan produk yang diorang promote. Siap tolong install apps, ajar macam mana cara menggunakannya, semuanya FOC. 

Saya terpengaruh dan sign up terus. Hehehe! 


Bila ditanya sekolah tingkatan berapa, seorang nak masuk form 3, sedang lagi nak masuk form 5. Ditanya berapa income satu hari, dalam RM80 hingga RM150 sehari satu orang. Fuh! Lumayan! 

Anak Melayu cuti sekolah jer mulalah... ermm.. nak komen pun malas. Bila 7-8 orang mati kena rempuh kereta, mulalah extremist-perkauman canang merata isu perkauman. 

Later in life, bila anak-anak Cina lebih kaya dari anak-anak Melayu ni mulalah meracau KETUANAN MELAYU. 

Orang lain kerja kuat untuk mendapatkan sesuatu. Anak-anak bangsa kita kecik-kecik dah habiskan duit mak bapak. Bila dah besar, asyik duk mengharapkan BR1M. Bila tak dapat BR1M, marah. Melayu, Melayu, bila ditegur, marah. 

Bukanlah semua anak Melayu begitu, ada yang rajin bekerja tetapi bukannya semua sempat untuk diviralkan. Walaupun begitu, teguran yang diberikan itu wajar diterima dengan hati terbuka. Ibu bapa mungkin boleh didik anak melakukan sesuatu yang berfaedah di musim cuti persekolahan. Didikan yang baik, sentiasa bermula dari rumah. 


3/block3/Global

4/carousel2/Selebriti

3/block3/Santai

3/block3/Viral

4/carousel3/Seram