Teks yang dicari... Tentang Penulis Alamat Emel... Enter Nama Alamat Emel Mesej Tentang Saya Laman ##1## of ##2## Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sept Oct Nov Dec

5/newsticker/Viral

4/bigslider1/Trending

404

Maaf, laman yang anda cari tidak dapat ditemui
Utama

3/block2/Semasa

Terkini

Anak gadis di kampung ini dibenarkan untuk melakukan hubungan intim dengan ramai lelaki untuk pilih calon suami

0

Setiap kampung sudah pasti mempunyai peraturannya sendiri tetapi adakalanya peraturan itu tidak wajar bagi orang lain yang tidak tinggal di kampung itu. 

Seperti peraturan yang 'unik' yang berlaku di sebuah perkampungan di Kemboja ini yang viral di media sosial kerana budayanya yang ganjil. 

Anak gadis di kampung itu dibenarkan melakukan hubungan intim dengan ramai lelaki pondok cinta agar mereka dapat merasa dan membandingkan layanan di ranjang dengan ramai lelaki. 

Dengan cara itu, anak-anak gadis terbabit boleh menentukan lelaki yang mana akan menjadi calon suami yang dirasakan sesuai.

Dengan budaya 'unik' itu, kes kekerasan seksual pada kaum perempuan juga minima, bahkah kaum perempuan sangat dihormati di kampung itu. 

Namun bagi orang lain, melakukan hubungan intim dengan bukan pasangan yang sah adalah tindakan yang tidak boleh diterima akal. 


Pada tahun 2011, seorang wartawan, Fiona MacGregor mengunjungi Kampung Kreung yang terkenal dengan pondok cintanya itu yang kononnya adalah kunci cinta abadi di perkampungan itu. 

Fiona mendapati, gadis-gadis di kampung itu sangat yakin dalam menguruskan teman lelaki dan memahami perhubungan mereka. 

Mereka juga diberi pendidikan seks dan bagi penduduk kampung itu, melakukan hubungan intim sebelum berkahwin adalah sesuatu yang boleh diterima dan sangat digalakkan. 

Ramai remaja perempuan di kampung itu digalakkan berbuat demikian dan tinggal di pondok cinta yang diperbuat dari kayu oleh orang tua si gadis untuk menemukan calon suami. 

Untuk memahami budaya pelik itu, Fiona menemuramah salah seorang penduduk kampung itu yang bernama Gaham. 

"Sebelum kami berkahwin, kami juga memiliki pondok (cinta) sendiri. Tinggal di dalam pondok itu pada malam hari sangat gelap dan sunyi. Jadi, suasananya sangat romantik," katanya. 


"Dulu saya ada banyak teman lelaki, lebih kurang 10 orang sebelum saya berkahwin dengan suami. Saya rasa dia agak cemburu tetapi itu tak menjadi masalah sebab dia mencintai saya," kata isterinya, Kampan. 

Dalam budaya mereka, perceraian adalah perkara yang jarang berlaku. Antara 150 pasangan, hanya 1-2 pasangan yang bercerai. 

Bahkan, wanita di kampung itu boleh mempunyai banyak teman lelaki sebelum mereka memilih salah seorang untuk dijadikan suami. Merekaj uga dididik untuk menggunakan kondom bagi mencegah kehamilan. 

Namun, budaya itu semakin pudar kerana budaya moden yang menjelaskan bahawa melakukan hubungan intim sebelum berkahwin adalah tidak diterima. 

Sumber: Vancouver

3/block3/Global

4/carousel2/Selebriti

3/block3/Santai

3/block3/Viral

4/carousel3/Seram