Teks yang dicari... Tentang Penulis Alamat Emel... Enter Nama Alamat Emel Mesej Tentang Saya Laman ##1## of ##2## Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sept Oct Nov Dec

5/newsticker/Viral

4/bigslider1/Trending

404

Maaf, laman yang anda cari tidak dapat ditemui
Utama

3/block2/Semasa

Terkini

Wanita Aceh menangis meminta berhenti disebat kerana kesalahan berzina

0

Gambar menunjukkkan seorang wanita Indonesia menangis ketika dibawa pegawai polis ke atas pentas di mana dia akan menjalani hukuman sebab atas kesalahan berzina.

Wanita yang tidak didedahkan identitinya itu telah didapati bersalah atas tuduhan melakukan persetubuhan di luar perkahwinan dan dikenakan hukuman sebat di khalayak ramai di bawah undang-undang syariah. 

Wanita itu merupakan salah seorang daripada lapan individu yang menjalani hukuman sebat itu di Banda Aceh, Sumatera, Indonesia. 


Dua pegawai wanita membawa pesalah terbabit ke atas pentas itu dan disuruh melutut di depan orang ramai yang mengambil kesempatan untuk merakam video dengan menggunakan telefon bimbit masing-masing. 

Kemudian datang seorang pegawai wanita membawa rotan untuk melaksanakan hukuman itu. 


Setelah beberapa kali disebat, wanita itu mengangkat tangan meminta berhenti seketika kerana tidak dapat menahan kesakitan itu. Salah seorang pegawai tampil memberinya air sebelum hukuman disambung semula. 

Setiap pesalah dikenakan hukuman 25 hingga 45 sebatan atas kesalahan mereka. 

Aceh merupakan satu-satunya wilayah di Indonesia yang majoriti penduduknya adalah beragama Islam dan mengamalkan undang-undang syariah. 

Hukuman sebat di khalayak ramai adalah hukuman yang biasa dilakukan di wilayah itu bagi kesalahan seperti berjudi, minum arak, hubungan sejenis dan berzina. 

Tujuan hukuman itu dilakukan untuk memberi pengajaran kepada para pelaku agar malu dengan perbuatan mereka. 

Hukuman sebat di khalayak ramai itu mendapat banyak bantahan dari kumpulan pejuang hak asasi manusia dan Presiden Indonesa Jokowi yang meminta amalan itu dihentikan, tetapi masih ramai yang menyokong amalan itu diteruskan di Aceh. 

Sumber: Daily Star

3/block3/Global

4/carousel2/Selebriti

3/block3/Santai

3/block3/Viral

4/carousel3/Seram