Teks yang dicari... Tentang Penulis Alamat Emel... Enter Nama Alamat Emel Mesej Tentang Saya Laman ##1## of ##2## Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sept Oct Nov Dec



5/newsticker/Viral

4/bigslider1/Trending

404

Maaf, laman yang anda cari tidak dapat ditemui
Utama

3/block2/Semasa

Terkini

'Dia mati secara perlahan & menyakitkan' - 2 remaja belasah gelandangan sampai mati sebab enggan beri duit untuk beli gula-gula

0


Dua remaja lelaki didakwa membelasah seorang gelandangan sehingga mati selepas enggan menyerahkan wang kepada suspek yang mahu meminta wang untuk membeli gula-gula. 


Suspek berusia 12 dan 13 tahun itu dipercayai membelasah Petr Balika selama beberapa jam selepas berjaya mengumpannya ke sebuah lokasi terpenci di Izmail, Ukraine.


Ketika disoal siasat, salah seorang suspek mengaku melakukan jenayah itu. Sebelum kejadian, mereka bertemu dengan mangsa dan mengajaknya ke satu lokasi yang tidak dilalui orang awam.


"Kami datang menemui dia dan meminta dia untuk meminta wang dari pejalan kaki. Kami perlukan duit untuk membeli gura-gura. Tetapi dia menolak untuk menunaikan permintaan kami. 


"Selepas itu, kami memaksa dia untuk mengikuti kami ke satu tempat terpencil dan sebaik saja tiba, kami terus menumbuk wajahnya sehingga dia tejatuh. Di kesempatan itu, kamai membelasah lelaki itu. Kemudian kami terjumpa kayu dan lalu memukul mangsa menggunakan kayu itu.


Mayat mangsa berusia 58 tahun itu ditemui dalam keadaan tidak berpakaian pada awal pagi Ahad lalu, oleh seorang individu yang sedang membawa anjing peliharaannya berjalan-jalan. 


Pakar Forensik berkata, mangsa maut akibat kecederaan trauma di kepala dan perutnya kerana dipukul terlalu lama dan tulang rusuknya juga patah. 


"Dia mati secara perlahan dan menyakitkan," kata pakar itu kepada media yang juga memaklumkan masih belum diketahui mengapa mengapa pakaian mangsa dibuka.


Jurucakap polis berkata, berdasarkan bukti yang ditemui di lokasi kejadian, gelandangan itu mati dibunuh dua suspek berusia 12 dan 13 tahu. 


Di Ukraine, individu yang berusia 14 tahun sudah layak menerima atau menjalani hukuman yang telah ditetap. Dua suspek berkenaan bagaimanapun dibenarkan pulang ke rumah selepas selesai memberi keterangan kepada polis. 


Pihak mahkamah akan menentukan sama ada dua remaja lelaki itu dihantar ke dalam pusat juvana, sementara siasatan sedang dijalankan. 


Sumber: Daily Star

3/block3/Global

4/carousel2/Selebriti

3/block3/Santai

3/block3/Viral

4/carousel3/Seram