Teks yang dicari... Tentang Penulis Alamat Emel... Enter Nama Alamat Emel Mesej Tentang Saya Laman ##1## of ##2## Jan Feb Mac Apr Mei Jun Jul Ogos Sept Okt Nov Dis



5/newsticker/Viral

4/bigslider1/Trending

404

Maaf, laman yang anda cari tidak dapat ditemui
Utama

3/block2/Semasa

Terkini

'Melencong habis nak salahkan ayah aku' - Individu tampil pertahankan bapanya yang didakwa buat gurauan lucah ketika mengajar PJK

0


Viral di media sosial, seorang individu berkongsi mesej WhatsApp yang diperolehinya berhubung kes guru membuat lawak lucah ketika mengajar subjek Pendidikan Jasmani di sekolah. 


Individu yang dikenali sebagai Shaffxx itu memuat naik kenyataan tersebut di Twitter dan mengundang banyak reaksi netizen. Menyedari ramai yang mengecam perkongsian itu, Shaffxx terus memadamkan tweet tersebut. Namun sempat discreenshot oleh netizen. 


Berdasarkan penjelasan individu berkenaan dalam WhatsApp:


Ayah aku ajar Pendidikan Jasmani (PJ). Time tu waktu dia yang mengajar kelas tersebut dan itu kelas pertama dia dengan pelajar perempuan serta dia kena ajar tajuk 'Gangguan Seksual' dalam buku PJ yang mana dia buntu nak ajar macam mana. 


Dia cuba berfikir cara untuk mengekpresi dan menjelaskan perkara mengenai gangguan seksual tetapi sukar mencari perkataan yang bersesuaian dengan situasi. 


Kemudian dia buat gurauan di mana dia kata, "Kamu kalau nak rogol bla.. bla.. bla.. tapi haaa nasib la kamu, kena sebatan, kena penjara... Negara kita tak boleh buat macam tu..." 


Nampak macam dia bergurau pasal rogol atau nampak macam dia cuba nak menyampaikan, nak memberi contoh visual kes yang banyak berlaku di Malaysia, kepada pelajarnya dan kesan dari perbuatan itu? 


Disebabkan gurauan itu, oh.. perkataan 'sedap' memang ada tetapi perempuan itu kata bapa aku macam menggalakkan rogol sebab rogol itu sedap. Padahal ayah aku tak cakap dengan perempuan, dia bercakap kepada pelajar lelaki.


"Betullah kamu rasa rogol itu sedap kan? Tetapi cuba kamu fikir balik, tindakan kamu itu betul ke? Apa yang kamu dapat dari buat semua itu? Kalau tak boleh bagi contoh, cuba jelaskan."


Ayah dia menggalakkan anak perempuannya membuat laporan polis. Selesai lapor, polis mula siasat. Ayah aku bawa buku teks dan beri penjelasan mengenai apa yang berlaku. 


Tidak beberapa lama kemudian, budak itu buat laporan lagi yang dia dapat ugutan rogol. Dia buat laporan kedua terhadap ayah aku. Dah dua kali kena siasatan. 20 orang polis turun ke sekolah sekali dengan KPM untuk siasat semua pelajar terlibat dan ayah aku. 


Budak clean, ayah aku Alhamdulillah sekali lagi clean. Budak tu triggered, suruh KPM paksa ayah aku mengaku salah. Memang taklah. Pengetua pun pelik, kenapa nak mengaku bersalah kalau tak bersalah. 


Budak itu tokok tambah, kata ayah aku ini tiada sesiapa yang berani lapor sebab asyik pegang rotan. Lebih kurang nak kata ayah aku merotan pelajar untuk suka-suka. Padahal tahun ini dia tak pegang pun rotan. Tak ada perhimpunan, dia selalu pegang rotan sewmasa perhimpunan sahaja. 


Ayah  selalu duduk di office dia di astaka padang tu, pergi blok akademik kalau nak makan atau nak pergi office atau mesyuarat, itu sahaja. 


Melencong habis nak salahkan ayah aku. Kalau ye pun dia ada pegang rotan,dia hanya akan sentuh pelajar lelaki sahaja, tak sentuh pelajar perempuan. 


Ayah aku ajar kelas lain selepas dia ajar kelas itu dan tak ada apa-apa pun isu, elok saja saja. Selepas kes itu, ada cikgu tunjuk nama budak (yang buat report). Ayah langsung tak kenal dia mahupun kewujudan kerana ayah tak pernah pandang perempuan. Memang tak layan. 



Setakat ini, polis telah mengambil keterangan dari pelajar berusia 16 tahun itu, guru lelaki, dan beberapa saksi yang terbabit dalam insiden itu. 


Kementerian Pendidikan Malaysia (KPM) juga sedang menyiasat dakwaan pelajar berkenaan. Menterinya, Datuk Dr Radzi Jidin menegaskan, KPM tidak akan teragak-agak untuk mengambil tindakan tegas ke atas guru berkenaan sekiranya siasatan membuktikan dakwaan itu benar. 


"Kementerian mengambil serius tentang perkara ini dan siasatan mendalam sedang dilakukan, selain ia juga sudah menjadi kes polis. Jika terbukti ada kes, maka tindakan sewajarnya dan tegas akan diambil," katanya. 


Sumber: Twitter Timothy, Harian Metro 

3/block3/Global

4/carousel2/Selebriti

3/block3/Santai

3/block3/Viral

4/carousel3/Seram