Teks yang dicari... Tentang Penulis Alamat Emel... Enter Nama Alamat Emel Mesej Tentang Saya Laman ##1## of ##2## Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sept Oct Nov Dec

5/newsticker/Viral

4/bigslider1/Trending

404

Maaf, laman yang anda cari tidak dapat ditemui
Utama

3/block2/Semasa

Terkini

(Video) 'Dia lempang kepala saya guna sayur' - Wanita buat laporan polis, dakwa dikasari peruncit dipercayai warga asing

0


Kepala seorang wanita dilempang dengan seikat sayur oleh juruwang di sebuah kedai runcit, hanya kerana mempertikaikan perbezaan harga air tin yang dibeli berbeza dengan tanda harga asal. 


Menurut mangsa, kejadian itu berlaku pada jam 5.15 petang Selasa lalu di sebuah kedai runcit di bawah Block C PPR Lembah Subang, Petaling Jaya. 


"Saya menyuruh anak saya berumur 11 tahun membeli minuman F&N Strawberry di kedai runcit itu. Apabila anak saya sampai di rumah, anak beritahu bahawa harga air tin itu RM2.90, sedangkan harga sebenarnya RM2.50 seperti yang tertera pada label botol tersebut. 


"Saya tidak berpuas hati dengan harga itu, lalu turun ke kedai runcit untuk berjumpa dengan pemiliknya. Saya telah berjumpa dengan seorang lelaki yang bangsanya tidak pasti dan bertanya, kenapa naikkan harga minuman sedangkan harga pada label botol adalah lain. 


"Dia tidak menjawab, sebaliknya memarahi saya dan terus mengeluarkan kata-kata kesat seperti 'bodoh'. Ketika itu, saya ada mengambil rakaman dan dia secara tiba-tiba naik angin lalu melempang kepala saya menggunakan sayur," katanya seperti yang terkandung dalam laporan polis dibuatnya. 



Sementara itu, adik mangsa, Hanim, mempertikaikan bagaimana lelaki yang dipercayai warga asing itu boleh memiliki kad pengenalan. 


"Barua ni smashed kepala kakak aku dengan sayur pasal caj harga air minuman tidak mengikut ketetapan harga yang tertera pada label. Barua ini ada kad pengenalan. Macam mana warga asing boleh dapat IC? 


"Sebagai pengguna, kita ada hak untuk mempertikaikan walaupun perbezaan harga sepuluh sen. Patutnya kita luku kepala dia, ini tidak, kepala kita pula dia luku. Sakit pula hati kita wak. 


"Jangan sampai aku panggil tok singa pi pukul dia. Very the samseng in my country ye Siap kau. KPDNHEP tolong ambil tindakan," tulis Hanim. 


Sumber: Facebook Hanim Abd Aziz

3/block3/Global

4/carousel2/Selebriti

3/block3/Santai

3/block3/Viral

4/carousel3/Seram