Teks yang dicari... Tentang Penulis Alamat Emel... Enter Nama Alamat Emel Mesej Tentang Saya Laman ##1## of ##2## Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sept Oct Nov Dec



5/newsticker/Viral

4/bigslider1/Trending

404

Maaf, laman yang anda cari tidak dapat ditemui
Utama

3/block2/Semasa

Terkini

'Baru nak tegur, sekali dia toleh tak ada muka' - Anggota SAR kongsi pengalaman mencari orang hilang

0


Setiap orang mempunyai pengalaman paranormal/mistik masing-masing. Ini sekadar perkongsian sahaja. Bagi yang lemah semangat, anda tidak digalakkan untuk terus membaca. 


Saya bekerja sebagai anggota mencari dan menyelamat (SAR di Amerika Syarikat) sejak beberapa tahun yang lalu dan sepanjang karier ini saya telah menyaksikan beberapa kejadian yang saya rasa awak semua mungkin berminat untuk mengetahuinya. 


Saya mempunyai rekod prestasi yang baik dalam hal mencari orang hilang. Kebanyakan kes orang hilang dilaporkan berlaku di hutan kerana mereka gagal mencari jalan pulang. Majoriti orang hilang ini, mereka hanya kekal berada di lokasi dan tidak berjalan jauh. 


Tetapi ada dua kes di mana perkara itu tidak berlaku. Dua kes itu amat mengganggu saya dan saya jadikan kes itu sebagai motivasi untuk diri untuk mencari orang hilang dalam kes yang dikendalikan oleh saya. 



TERLEPAS PANDANG BEBERAPA SAAT


Ada dua anak kecil keluar memetik buah beri dengan ibu bapanya. Dia dan adiknya hilang pada masa yang sama. Ibu bapanya hanya terlepas pandang beberapa saat ketika dua kanak-kanak itu berkeliaran. 


Gagal mencari dua beradik itu, pasangan suami isteri berkenaan kemudian menghubungi kami untuk meminta bantuan. Kami datang ke lokasi dan mula melancarkan operasi mencari dan menyelamat di kawasan tersebut. 


Anak perempuan pasangan itu berjaya ditemui tidak beberapa lama kemudian dan apabila kami bertanya di mana keberadaan abangnya. Dia memberitahu kami abangnya telah dibawa oleh 'lelaki beruang'. Katanya, 'lelaki beruang' itu telah memberi buah beri dan memintanya untuk mendiamkan diri sementara dia mahu bermain dengan abangnya sebentar. Kali terakhir dia melihat abangnya sedang duduk di atas bahu 'lelaki beruang' itu.


Sudah tentu di fikiran kita bahawa ini adalah kes penculikan. Tetapi kami tidak menemui sebarang jejak manusia lain di kawasan itu. Kanak-kanak perempuan itu menegaskan lelaki itu bukan lelaki normal, orangnya bertubuh tinggi dan berbulu seperti beruang serta mempunyai wajah yang pelik. 


Selama beberapa minggu kami mencari kanak-kanak hilang itu di kawasan tersebut, malangnya kami tidak pernah menemui jejak mangsa.



HILANG SELEPAS PANJAT POKOK


Ada seorang perempuan muda keluar mendaki bersama dengan ibu dan datuknya. Menurut si ibu, anak perempuannya memanjat pokok untuk memlihat pemandangan hutan. 


Ibu dan datuknya menunggu di bawah berjam-jam lamanya. Puas menunggu, mereka cuba memanggilnya turun tetapi panggilan tidak disahut sebelum menghubungi kami untuk datang membantu. 


Tiba di lokasi, kami cuba mencari mangsa. Tetapi jejaknya tidak pernah ditemui. Saya tidak tahu ke mana dia pergi dan ibu serta datuknya langsung tidak melihat mangsa turun dari pokok tersebut. 



TAKKAN LUPA SUARA TANGISAN IBU MANGSA


Ada satu kes yang melibatkan penemuan mayat mangsa hilang. Seorang kanak-kanak perempuan berusia sembilan tahun terjatuh dan tertusuk pokok mati. Itu adalah kejadian yang dahsyat. 


Yang saya tidak akan pernah lupakan, suara tangisan ibunya apabila kami memaklumkan mengenai penemuan mayat anaknya. Tatkala dia melihat beg mayat dimasukkan ke dalam ambulans, dia mengeluarkan tangisan yang paling menghantui yang pernah saya dengar. Seperti keseluruhan hidupnya telah hancur dan sebahagian dari hidupnya telah mati bersama anak perempuannya. 


Saya dimaklumkan oleh seorang anggota SAR yang ibu mangsa telah membunuh diri, beberapa minggu selepas kejadian itu. Dia tidak dapat meneruskan hidup setelah kehilangan anak perempuannya. 



LELAKI TIDAK BERWAJAH


Saya ditugaskan bersama anggota SAR lain selepas menerima laporan penampakan beruang di satu kawasan gunung. Kami dikehendaki mencari seorang lelaki yang belum pulang dari pendakiannya pada waktu yang sepatutnya. 


Kami terpaksa melakukan pendakian untuk sampai ke tempat yang kami jangka dia akan berada di lokasi itu. Setelah diperiksa, mangsa terperangkap di celah gunung dan kakinya patah. Sudah hampir dua hari dia berada di situ dan kakinya mengalami jangkitan serius. Kami berjaya menyelamatkan dia dan membawanya keluar menggunakan helikopter. 


Menurut mangsa, dia pada awalnya baik-baik saja. Apabila tiba di puncak, dia ternampak seorang lelaki yang tidak mempunyai peralatan mendaki, hanya memakai jaket dan seluar ski. Mangsa cuba mendekati lelaki itu dan sebaik saja dia menolah, mangsa terkejut lelaki itu tidak mempunyai wajah. Mangsa terus panik dan terus turun dari gunung itu dalam keadaan tergesa-gesa sebelum terjatuh. 


Sepanjang malam mangsa terdengar bunyi lelaki itu menuruni gunung dan jeritan yang sangat mengerikan. Kisah yang dialaminya itu sangat mengganggu saya, mujurlah bukan saya yang mengalaminya. 



'KENAPA DIA IKUT KITA?'


Salah satu kes yang paling menakutkan saya ketika kami keluar mencari seorang wanita muda yangg terpisah dari kumpulan pendakiannya. Lewat malam itu kami dikehendaki bertugas mencari mangsa dengan bantuan anjing pengesan. Mangsa ditemui bersembunyi di bawah pokok balak yang mereput. Kasut dan begnya hilang, wajahnya kelihatan pucat dan terkejut namun tidak mengalami sebarang kecederaan. 


Sepanjang perjalanan pulang ke pusat operasi, mangsa kerap memandang ke belakang dan sesekali bertanya kepada kami, "Kenapa lelaki besar itu dengan mata hitam ikut kita?'. Bila ditoleh ke belakang, tiada sesiapa. Jadi kami menganggap mungkin mangsa mengalami simptom kejutan. 


Apabila kami hampir tiba ke pusat operasi, mangsa semakin gelisah dan meminta saya untuk memberitahu benda itu berhenti membuat muka kepadanya. Sehingga satu ketika, dia berhenti lalu berpaling ke belakang sambil menjerit ke arah hutan meminta benda itu berhenti mengekorinya dan dia tidak akan kembali kepadanya. 


Kami terus memaksanya meneruskan perjalanan dan dari saat itu kami mula terdengar bunyi-bunyi pelik yang datang dari sekeliling seperti batuk tetapi berirama dan mendalam. Bunyinya macam serangga, tetapi tak tahu bagaimana hendak menggambarkannya. 


Hampir sampai di kawasan pusat operasi, mangsa menoleh ke arah saya dan matangnya terbeliak. Dia menyentuh bahu saya dan berkata, 'Dia suruh awak cepat, dia tak suka tengok parut di leher awak!'. Memang ada parut kecil di leher saya tetapi tersorok di sebalik kolar baju. Saya tak tahu bagaimana dia boleh nampak parut itu. 


Sebaik saja dia berkata demikian, saya terus terdengar bunyi batuk di sebelah telinga membuatkan saya terkejut. Apa lagi, saya terus bergegas membawa mangsa ke pusat operasi dan cuba menyembunyikan rasa takut dalam diri. Saya benar-benar gembira bila kami dah keluar dari kawasan itu. 



TANGGA DI TENGAH HUTAN


Saya tidak tahu sama ada pasukan SAR yang lain juga mengalami pengalaman yang sama. Boleh cuba bertanya kepada mereka tetapi, walaupun mereka tahu mereka enggan bercerita mengenainya. Kami telah dimaklumkan oleh pihak atasan untuk tidak bercerita perkara seperti itu. Dan setelah banyak melakukan operasi SAR, semua perkara itu sudah menjadi satu kebiasaan. 


Dalam setiap kes di mana kami perlu masuk jauh ke hutan kira-kira 50 hingga 70 kilomter, pasti akan terjumpa tangga di tengah-tengah hutan. Tangga seperti tangga di rumah, yang telah dipotong dan diletakkan di hutan. 


Saya pernah ternampak tangga itu beberapa kali dan cuba bertanya kepada anggota SAR yang lain, mereka kata saya tidak perlu bimbang mengenainya kerana kemunculan tangga itu adalah perkara biasa. Apabila saya ingin mendekati tangga itu, mereka menghalang dan menegaskan jangan sesekali mendekati tangga itu. Sudahnya, saya abaikan saja bila ternampak tangga itu di tengah hutan. 


Sumber: No Sleep (Reddit)

3/block3/Global

4/carousel2/Selebriti

3/block3/Santai

3/block3/Viral

4/carousel3/Seram