Teks yang dicari... Tentang Penulis Alamat Emel... Enter Nama Alamat Emel Mesej Tentang Saya Laman ##1## of ##2## Jan Feb Mac Apr Mei Jun Jul Ogos Sept Okt Nov Dis



5/newsticker/Viral

4/bigslider1/Trending

404

Maaf, laman yang anda cari tidak dapat ditemui
Utama

3/block2/Semasa

Terkini

(Video) 'Siapa yang ajar di masuk group ni?! Top up beratus-ratus habis beli game! Ingat mak dia senang ke?!' - Ibu serang group WhatsApp pengaruh anaknya habiskan duit main game

0


"Korang dalam ni semua dengar eh, asal ajar anak aku main game lagi, beli apa-apa semua siap korang! Habis duit semua buat beli game!! Babi anjing semua ni," demikian amaran dari seorang wanita dalam group WhatsApp [Kaki Prone], PUBG Friends. 


Video viral berdurasi 56 saat itu menunjukkan, wanita berkenaan bengang dengan anak lelakinya berusia 9 tahun banyak menghabiskan duit untuk membeli barangan dalam game dan mengesyaki terpengaruh dengan rakan-rakan di dalam group tersebut. 


"Memanglah anjing bodoh, anak aku habis duit buat main game, bodoh! Aku report polis korang semua ni nanti. Kau tau tak anak aku top up (UC), duit habis beratus-ratus beli game, bodoh!! 


"Ingat mak dia senang eh?! Top up beli game habis! Top up beratus-ratus habis beli game! Eh ini group game kan? Bukan dia (anak) yang top up, aku yang top upkan dia, tau tak?! Beratus-ratus, top up duit habis, top up duit habis. Siapa yang ajar dia masuk group ni ha?! Dia baru umur 9 tahun tau?! 9 tahun!" katanya. 



Namun di media sosial, ramai netizen yang mempertikaikan tindakan wanita berkenaan bagaikan tidak menyedari kesilapannya sendiri.


"Mak dia yang bagi handphone pada anak, pastu salahkan orang lain pula? Dia yang top up, dia yang panas," kata Encik Kentang. 


"Marah-marah pun bagi juga beratus-ratus duit kat anak untuk top up game. Mak dia pun dua kali lima support anak top up game. Pastu pusing-pusing cerita," kata Akmal. 


"Mak aih, banyak maknya top up untuk anak sampai beratus-ratus. Tak pepasal semua binatang kena. Aku sendiri pun kaki game dengan anak aku, tapi ada limitlah," kata Aulia. 


"Dah tahu anak berumur 9 tahun, dibelikan handphone kenapa? Alasan PDPR? Handphone mak takleh guna? Alasan lagi mak kerja? Tak boleh ke hadkan masa anak tu guna handphone?" kat Shaz. 


"Anak sendiri punya salah, nak salahkan orang lain. Makcik, anak makcik tu baru 9 tahun sepatutnya makcik yang pantau anak makcik tu, bukannya menyalahkan orang lain," kata Nora. 


Sumber: Facebook

3/block3/Global

4/carousel2/Selebriti

3/block3/Santai

3/block3/Viral

4/carousel3/Seram