Slider

Polis buru pasangan rakus makan 12 ketul burger berharga RM989 tapi tak nak bayar


Polis Britain sedang memburu 'pasangan paling rakus' yang memesan 12 burger, tetapi enggan membayar hidangan tersebut dengan alasan mereka telah berjaya melakukan 'eating challenge'. 


Siasatan awal mendapati, pasangan itu masuk ke premis 'Bite Me Burger' di Marlborough di Wiltshire dan bertanya sama ada mereka boleh melakukan 'eating challenge' tersebut. 


Difahamkan, restoran itu membuat 'eating challenge di mana pelanggan boleh mencuba makan sedozen burger dalam masa enam minit - secara percuma sekiranya mereka dapat menghabiskan hidangan itu tepat pada masanya. 


Namun kakitangan restoran menjelaskan kepada pasangan itu bahawa, 'eating challenge' itu tidak tersedia kerana ia perlu ditempah terlebih dahulu. 


Pasangan itu kemudian memesan 12 burger dan berjaya menghabiskannya. Tetapi mereka enggan membayar hidangan tersebut atas alasan berjaya menyelesaikan cabaran itu. 


Polis Marlborough kini telah mengeluarkan imej CCTV yang menunjukkan wajah pasangan terbabit agar mereka tampil membantu siasatan berhubung insiden yang berlaku pada 5 Februari itu. Polis turut mengklasifikasikan kejadian yang berlaku di restoran Bite Me Burger itu sebagai kes kecurian. 



Pemilik restoran, Simon Wetton berkata, pasangan itu berhutang sebanyak £174 atau RM989.29. 


"Kami membuat cabaran makan 12 burger dalam masa enam minit. Kalau pelanggan berjaya, maka kami akan menanggung bilnya. Tetapi untuk melakukan cabaran itu, ia perlulah diatur terlebih dahulu kerana kita perlukan masa untuk menyediakannya. 


"Pasangan itu kata, mereka mahu melakukan cabaran itu pada malam Sabtu. Tetapi kami sangat sibuk dan tidak mempunyai masa untuk menyediakannya, jadi kami maklumkan cabaran itu tidak dapat dilakukan pada waktu itu. 


"Mereka tetap memesan 12 burger untuk menyahut cabaran tersebut dan kami jelaskan itu tidak praktikal. Apabila selesai, mereka tidak mahu membayar 12 burger yang dipesan atas alasan mereka berjaya melakukan cabaran tersebut dalam masa enam minit. 


"Kakitangan kami sekali lagi menjelaskan bahawa, perkara itu harus ditetapkan oleh kami. Mereka bertengkar dengan kakitangan kami dan menuntut mahu berjumpa dengan pengurus. Apabila pengurus tiba, mereka pula sudah beredar. 



"Jadi saya menelefon mereka dan menjelaskan bahawa mereka berhutang dengan kami dan sila bayar. Tetapi mereka enggan dan mengugut mahu memburukkan restoran ini di media sosial sebelum menamatkan panggilan. 


"Apabila saya semak rakaman kamera litar tertutup (CCTV), jelas sekali mereka tidak menghabiskan burger itu dalam tempoh enam minit walaupun cabaran itu dibuat tanpa melalui kami," katanya. 


Justeru, Wetton membuat laporan polis dan bertindak di atas laporan itu, polis telah membuka kertas siasatan serta mengklasifikasikan kes itu ssebagai kecurian.


Sumber: Daily Mail

none
Copyright © 2009 - 2022 The Reporter
Made with by Templates Zoo