Slider

Remaja 16 tahun alami trauma, dipaksa makan ubat kuat untuk layan nafsu janda berulang kali

Foto hiasan



Malang nasib seorang remaja lelaki berusia 16 tahun yang hanya dikenali sebagai 'R', mengalami trauma teruk ekoran dipaksa melayani nafsu seorang janda, 'SR', berusia 43 tahun, berulang kali, setelah diberi ubat kuat secara paksaan dalam kejadian di Kabupaten Nunukan, Kalimantan, Indonesia.


Pengarah Utama Hospital Nunukan, Dr Dulman berkata, mangsa disahkan mengalami trauma dan sedang menerima rawatan. Dia juga telah mengarahkan tiga doktor pakar memberi rawatan kepada remaja yang menjadi mangsa serangan seksual itu. 


"Saya menugaskan tiga orang doktor pakar untuk melakukan pemantauan dan perubatan terhadap mangsa. Doktor pakar kesihatan jiwa, doktor pakar kesihatan kanak-kanak dan pakar kulit dan kelamin," katanya. 


Menurut Dr Dulman, mangsa mengalami depresi teruk disebabkan serangan seksual berulang kali. Mangsa dirawat di hospital itu sejak Selasa, 17 Mei dan keadaannya jiwanya yang memerlukan pemantauan. Tetapi pada waktu ini, mangsa tidak lagi dipantau oleh doktor pakar kesihatan kanak-kanak dan pakar kulit dan kelamin. 


"Pada awal kedatangannya, mangsa mengadu gatal di bahagian kelamin dan bimbang menghidap penyakit kelamin. Dia juga mengalami masalah jiwa yang mengambil sedikit masa untuk pulih. Mangsa selalu menyendiri, mengelamun, kadangkala ketawa dan bercakap sendiri. 


"Semoga dia cepat sembuh. Kita bimbang kerana dia masih bersekolah dan masa depannya juga masih panjang," katanya. 


Ketua Polis Nunukan, Ricky Hadiyanto berkata, suspek dipercayai memberi ubat kuat dan ubat peransang kepada mangsa untuk melayani nafsunya. Pihaknya sedang mengenalpasti jenis ubat-ubatan yang diberi dan menunggu laporan perubatan serta mengambil keterangan daripada mangsa. 


"Katanya vitamin, tetapi perlu ditentukan jenis ubatnya. Suspek masih direman dan belum disoal siasat secara mendalam," katanya. 


Difahamkan, mangsa dan suspek berkenalan melalui aplikasi TikTok sejak Mac lalu sebelum beralih ke aplikasi WhatsApp. 


Ibu bapa mangsa bekerja di Keningau, Sabah, dan remaja itu ditempatkan di sekolah berasrama penuh. Suspek dikatakan pernah datang ke asrama sekolah dan memaklumkan kepada warden bahawa mangsa adalah anak saudaranya. Sejak dari itu, suspek sering datang melawat mangsa. 


Pada hari kejadian, mangsa yang baru tamat sesi persekolahan meminta izin dari warden asrama untuk pergi beribadah. Tetapi kebenaran yang diberi telah disalahgunakan dan mangsa pergi ke rumah sewa janda tersebut. 


Pertemuan itu mengundang kejadian yang tidak diingini berlaku di mana mangsa diserang secara seksual yang menyebabkan dia mengalami perubahan drastik. Mangsa yang sebelum ini dikenali sebagai pelajar yang ceria berubah, murung, sering mengelamun dan bercakap seorang diri. 


Menyedari perubahan mangsa, guru kelasnya cuba mendekati dan bertanya mengenai apa sebenarnya yang telah berlaku. Mangsa kemudian mendedahkan dia telah menjadi mangsa serangan seksual janda terbabit dan menghubungi ibu bapa pelajar berkenaan untuk datang ke sekolah. 


Sebaik tiba di sekolah, ibunya secara tidak sengaja menemui lambakan gambar  tidak senonoh janda berkenaan yang dihantar sendiri oleh suspek kepada anaknya. Mangsa mendakwa, suspek selalu menghantar gambar-gambar sedemikian dan mengakui dia telah menjadi tempat untuk memuas nafsu suspek beberapa kali. 


Terkejut dengan pengakuan tersebut, ibu bapa mangsa terus pergi ke balai polis untuk membuat laporan. 


Sumber: Tribun News

none
Copyright © 2009 - 2022 The Reporter
Made with by Templates Zoo